Minggu, 25/10/2020 23:53 WIB

Presiden Belarus Tuding Polandia dan Rusia Recoki Pemilu

Presiden Belarus Alexander Lukashenko menuduh Rusia dan Polandia ikut campur dalam pemilihan presiden mendatang, klaim yang dengan cepat dibantah oleh Kremlin.

Presiden Belarus Alexander Lukashenko (Foto: AFP)

Minsk, Jurnas.com - Presiden Belarus Alexander Lukashenko menuduh Rusia dan Polandia ikut campur dalam pemilihan presiden mendatang, klaim yang dengan cepat dibantah oleh Kremlin.

"Gangguan itu datang dari mereka yang tinggal di Polandia dan mereka yang menghasut dari Rusia," kata Lukashenko menurut kantor berita Belta yang dikutip AFP pada Kamis (25/6).

Lukashenko mengatakan dia akan membahas masalah ini dengan Presiden Rusia Vladimir Putin selama pertemuan dalam waktu dekat, tetapi memperingatkan bahwa situasinya tetap "sangat sulit".

Diketahui, dalam pilpres Belarus yang akan berlangsung 9 Agustus mendatang, calon petahana berupaya mendapatkan masa jabatan keenamnya sebagai presiden.

Banyak pengkritiknya telah dipenjara dalam beberapa pekan terakhir, dan tokoh-tokoh oposisi yang menikmati dukungan kuat dari masyarakat telah berjuang keras untuk mendapatkan suara.

Kremlin dengan tegas membantah tuduhan bahwa mereka ikut campur dalam pemilu, mengatakan bahwa mereka tidak ikut campur dalam kampanye pemilu di negara lain, terutama sekutu dekat.

"Rusia tidak ikut campur, dan tidak akan ikut campur dalam proses pemilihan negara mana pun, apalagi yang sedang berlangsung di sekutu kami, Belarus," kata juru bicara kepresidenan Dmitry Peskov.

Saingan pemilihan utama Lukashenko, Viktor Babaryko ditangkap bulan ini atas dugaan melakukan kejahatan keuangan, dan pada hari berikutnya presiden mengumumkan bahwa pemerintahnya telah menggagalkan rencana asing untuk menggelar pemberontakan rakyat di Belarus.

Pihak berwenang di Minsk mengklaim Babaryko bersekongkol dengan "dalang" dari Moskow.

Sementara Rusia dan Polandia juga dinilai bertanggung jawab atas beredarnya berita palsu di internet, yang bertujuan mendiskreditkan pihak berwenang menjelang pemilihan Agustus.

Menjelang pemungutan suara telah melihat kesibukan aktivitas oposisi yang sangat kontras dengan pendekatan tradisional Soviet yang berkuasa dalam kampanye.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, pemilihan internasional dan pemantau perang, belum mengakui jajak pendapat di Belarus bebas dan adil sejak 1995.

Lukashenko mengunjungi Moskow minggu ini untuk berpartisipasi dalam parade militer besar yang menandai 75 tahun sejak kekalahan Uni Soviet atas Jerman Nazi.

Rusia dan Belarus telah lama memiliki kerja sama perdagangan dan militer yang erat, tetapi Kremlin telah menyerukan integrasi lebih dalam sementara Lukashenko menentang penyatuan langsung.

TAGS : Pemilu Belarus Alexander Lukashenko Rusia Polandia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :