Selasa, 07/07/2020 03:45 WIB

Inggris Uji Ibuprofen Obati Pasien Virus Corona

Tim-tim di rumah sakit Guy dan St. Thomas dan para peneliti dari King`s College London percaya bahwa sifat anti-inflamasi dari obat ini dapat mengobati kesulitan bernafas.

Obat penghilang rasa sakit yang umum digunakan berdasarkan ibuprofen, obat anti-inflamasi, yang sekarang sedang diuji untuk pengobatan COVID-19. (Foto: AFP)

London, Jurnas.com - Para ilmuwan di London menjalankan uji coba obat untuk menguji apakah ibuprofen efektif menyembuhkan untuk pasien yang terjangkit virus corona baru yang dikenal COVID-19.

Tim-tim di rumah sakit Guy dan St. Thomas dan para peneliti dari King`s College London percaya bahwa sifat anti-inflamasi dari obat ini dapat mengobati kesulitan bernafas.

Berjuang dengan bernafas, dan permintaan ventilator di unit perawatan intensif, menjadi dua tantangan utama terkait COVID-19. Para peneliti berharap obat penghilang rasa sakit yang murah ini dapat mengurangi ketergantungan pada ventilator.

Uji coba, yang disebut Liberate, akan merawat setengah pasien dengan ibuprofen di atas perawatan biasa mereka. Para peneliti akan menggunakan formulasi khusus ibuprofen yang sudah diambil beberapa orang untuk artritis.

Penelitian sebelumnya pada hewan menunjukkan bahwa obat tersebut dapat mengobati sindrom gangguan pernapasan akut, yang merupakan salah satu komplikasi yang disebabkan infeksi COVID-19 yang parah.

Mitul Mehta dari tim King`s College London mengatakan, "Kita perlu melakukan uji coba untuk menunjukkan bahwa bukti benar-benar cocok dengan apa yang kita harapkan akan terjadi."

Pada awal pandemi, ada kekhawatiran bahwa ibuprofen akan memperburuk infeksi, dengan Menteri Kesehatan Prancis, Oliver Veran menyarankan pasien untuk menggunakan parasetamol sebagai gantinya.

TAGS : Inggris Pengobatan Ibuprofen Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :