Senin, 03/08/2020 16:58 WIB

Hari Quds Internasional 2020: Kesempatan Mendukung yang Tertindas

Acara tahunan ini merupakan kesempatan bagi orang untuk mengekspresikan kemarahan mereka pada rezim apartheid Israel, yang  menduduki wilayah Palestina sejak 1967.

Bendera kebangsaan Palestina

Jakarta, Jurnas.com - Umat Islam, non-Muslim, dan semua orang yang mencari kebebasan di seluruh dunia bersiap memperingati Hari Quds, yang melambangkan keberanian rakyat Palestina melawan penindasan rezim Israel selama bertahun-tahun. 

Hari Quds Internasional, yang diperingati pada Jumat terakhir bulan Ramadan, dipandang sebagai peninggalan mendiang pendiri Republik Islam Iran, Imam Khomeini, yang dihormati sebagai pemimpin spiritual umat Islam di seluruh dunia.

Pada 22 Mei setiap tahun, orang-orang di seluruh dunia, tanpa memandang keyakinan mereka, mengecam kekejaman Israel terhadap rakyat Palestina dan menyuarakan dukungan mereka untuk perjuangan Palestina.

Acara tahunan ini merupakan kesempatan bagi orang untuk mengekspresikan kemarahan mereka pada rezim apartheid Israel, yang  menduduki wilayah Palestina sejak 1967.

Hari Quds tahun ini datang di tengah pandemi virus corona, yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 320.000 jiwa dan menginfeksi 4,8 juta lainnya sejak dimulai akhir tahun lalu.

Tisetso Magama, anggota dewan senior dan juru bicara Afrika untuk Palestina, dari Johannesburg, menggambarkan Hari Quds sebagai kesempatan untuk membangun solidaritas di seluruh dunia.

"Ini adalah salah satu peluang bahwa kita harus membangun solidaritas di seluruh dunia untuk membuat orang-orang sadar akan penderitaan saudara-saudari kita yang telah hidup di bawah pendudukan selama lebih dari 70 tahun," kata Magama kepada Press TV.

"Ini adalah salah satu peristiwa penting dalam kalender kita, yang tentu saja ditakuti rezim Israel karena, seperti rezim lain, rezim apartheid, rezim kolonial, dan rezim imperialis, memahami bahwa tidak ada rezim yang bisa menindas orang-orang yang tidak bersalah selamanya. Itu adalah pelajaran sejarah yang mendalam dan rezim Israel tahu itu,"

"Sekarang rezim di Tel Aviv memahami hanya solidaritas manusia yang akan mampu memutus rantai perbudakan dan penindasan dan penindasan dan memang pembunuhan massal dan pembersihan etnis Palestina. Jadi mereka tahu bahwa hari-hari mereka sudah ditentukan," tambahnya.

Booker Ngesa, seorang anggota Gerakan Solidaritas Palestina Kenya, dari Nairobi, mengatakan Kenya akan menandai Hari Quds untuk “menunjukkan persahabatan yang sangat besar kepada saudara-saudari kita di Palestina dan berkomunikasi dengan mereka bahwa kita turut ambil bagian dalam perjuangan dan penderitaan mereka.”

Ngesa menggarisbawahi bahwa pesan dari benua Afrika ke Israel adalah bahwa rezim Zionis akan dikalahkan dan rakyat Palestina akan menang dan merebut kembali tanah mereka, dan akan ada perdamaian permanen, bukan dengan penindasan tetapi dengan keadilan.

Feroze Mithiborwala, seorang aktivis India, mengecam pendudukan Israel atas wilayah Palestina dan menggambarkan perebutan kekuasaan sebagai warisan imperialisme Inggris di Asia Selatan.

"Sejak tahun-tahun awal abad kedua puluh, kekuatan kolonial menjadi penguasa dari apa yang disebut dogma memecah belah dan memerintah untuk memperpanjang kekuasaan mereka," kata Mithiborwala.

"Partisi Palestina untuk menciptakan entitas Zionis di tengah-tengah abad ke-20, yang terjadi hanya satu tahun setelah India Britania dipartisi  membentuk Pakistan selalu dilihat sebagai warisan imperialisme Inggris di Asia Selatan," tambahnya.

Laith Marouf, seorang aktivis Lebanon dan komentator dari Beirut, memuji orang-orang Iran karena berdiri dengan Palestina dan mendukung perjuangan mereka dalam menghadapi agresi Israel.

"Ini adalah hari yang sangat penting bagi Palestina karena jatuh di bulan Ramadhan, jatuh dalam 10 hari terakhir di bulan suci. Ini sangat penting karena dipanggil oleh almarhum pemimpin tertinggi Iran untuk menunjukkan solidaritas bangsa Iran bagi rakyat Palestina," kata Marouf.

"Jadi, kita adalah satu suara. Beruntung bagi Palestina bahwa Iran adalah negara berdaulat dan merupakan negara yang menghormati hak asasi sesama saudara-saudaranya di dunia Arab," tambahnya.

TAGS : Hari Quds Internasional Melawan Penindasan Perjuangan Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :