Minggu, 05/07/2020 11:34 WIB

Turki Tuding UEA Ciptakan Kekacauan di Timur Tengah

Cavusoglu juga menuduh UEA mendukung gerilyawan Al Shabab di Somalia, tempat Turki memiliki pangkalan militer dan melatih pasukan Somalia.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu saat kunjungan ke Tunis (Foto: Zoubeir Souissi/Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Turki menuduh Uni Emirat Arab membawa kekacauan ke Timur Tengah melalui intervensi di Libya dan Yaman, tuduhan yang kemungkinan akan mengobarkan ketegangan antara rival regional.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menanggapi kritik terhadap peran Turki dalam konflik Libya, di mana ia telah mengerahkan personil militer dan membantu mengirim para pejuang Suriah untuk mendukung pemerintah yang diakui secara internasional di Tripoli.

Uni Emirat Arab dan Mesir, yang mendukung pasukan Khalifa Haftar berusaha menyerbu ibukota Libya, mengeluarkan pernyataan bersama dengan Yunani, Siprus, dan Prancis pada Senin mengutuk "campur tangan militer Turki di Libya".

Cavusoglu mengatakan bahwa Uni Emirat Arab, bersama dengan Mesir dan negara-negara lain yang tidak dia sebutkan, berusaha untuk membuat seluruh wilayah tidak stabil, tetapi dia memilih Abu Dhabi untuk kritik tertentu.

"Jika Anda bertanya siapa yang mengganggu kestabilan wilayah ini, siapa yang membawa kekacauan, maka kami akan mengatakan Abu Dhabi tanpa ragu-ragu. Adalah kenyataan bahwa mereka adalah kekuatan yang meresahkan Libya dan menghancurkan Yaman," katanya dilansir Middlleast, Rabu (13/05).

Hubungan antara Turki dan Uni Emirat Arab telah tegang oleh dukungan Ankara untuk Qatar setelah empat negara Arab termasuk UEA menjatuhkan sanksi terhadap Doha pada 2017 atas dugaan dukungannya untuk gerilyawan Islam, yang dibantah oleh Qatar.

UEA melihat dirinya sebagai benteng melawan bentuk-bentuk politik Islam dan memandang Partai AK yang berakar Islamis Presiden Tayyip Erdogan sebagai pendukung kelompok-kelompok seperti Ikhwanul Muslimin yang ditentangnya.

Di Libya, di mana PBB mengatakan telah memasok pesawat dan kendaraan militer ke Haftar, UEA meminta semua pihak bulan lalu untuk berkomitmen pada proses politik yang diawasi PBB untuk mengakhiri perang.

Uni Emirat Arab juga merupakan kekuatan utama dalam aliansi yang melakukan intervensi di Yaman lima tahun lalu terhadap gerakan Houthi yang selaras dengan Iran. Itu mengurangi kehadirannya di Yaman tahun lalu tetapi tetap menjadi anggota aliansi itu.

Cavusoglu juga menuduh UEA mendukung gerilyawan Al Shabab di Somalia, tempat Turki memiliki pangkalan militer dan melatih pasukan Somalia.

UEA telah melatih ratusan tentara Somalia sejak 2014 sebagai bagian dari upaya yang didorong oleh misi militer Uni Afrika untuk mengalahkan pemberontakan Islamis sampai Somalia membubarkan program itu pada 2018.

Dia membuat komentar setelah kementerian luar negeri di Ankara mengutuk pernyataan Senin oleh lima negara, dan menuduh Prancis "berusaha untuk menjadi pelindung poros kejahatan ini".

TAGS : Pemerintah Turki Uni Emirat Arab




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :