Jum'at, 04/12/2020 15:26 WIB

Corona Meredah, Yordania Cabut Larangan Mengemudi

Warga Yordania kembali turun ke jalan setelah pemerintah mencabut larangan mengemudi dan banyak bisnis dibuka kembali

Raja Yordania, Abdullah

Jakarta, Jurnas.com - Warga Yordania kembali turun ke jalan setelah pemerintah mencabut larangan mengemudi dan banyak bisnis dibuka kembali. Selain itu, pihak berwenang juga melonggarkan jam malam usai empat puluh hari yang sulit untuk membendung penyebaran virus corona

Larangan mengemudi mobil untuk sebagian besar dari 10 juta penduduk negara itu diberlakukan tak lama setelah Raja Abdullah memberlakukan undang-undang darurat pada pertengahan bulan lalu yang memberi pemerintah kekuatan besar yang mengekang hak-hak sipil dan politik dan mengerahkan tentara di kota-kota.

Pemerintah, yang mengumumkan langkah itu pada Senin, mengatakan bahwa mereka dapat kembali membatasi pergerakan dengan berjalan kaki dari jam 8 pagi sampai 6 sore bagi orang-orang untuk berbelanja di bawah pesanan di rumah sebelum jam malam jika orang tidak mematuhi aturan jarak sosial.

"Melanjutkan langkah-langkah pelonggaran tergantung pada tingkat kepatuhan dan jika orang dan bisnis tidak patuh, kami sayangnya akan kembali ke penutupan dan langkah-langkah sulit," kata menteri kabinet dan juru bicara pemerintah Amjad Adailah dilansir Middleeast, Kamis (30/04).

Jam malam membawa tentara ke alun-alun utama ibukota untuk pertama kalinya dalam skala ini sejak darurat militer beberapa dekade lalu, melumpuhkan kehidupan sehari-hari, aktivitas bisnis dan membuat banyak penerima upah harian kehilangan pekerjaan.

Pemerintah Perdana Menteri Omar al Razzaz memenangkan pujian untuk langkah cepat yang merupakan beberapa langkah paling ketat di dunia untuk menahan pandemi COVID-19, tetapi dampak ekonomi telah semakin dalam, dengan meningkatnya kritik oleh lobi-lobi bisnis dan kekhawatiran akan kerusuhan sosial.

Penutupan perusahaan dan gangguan pariwisata, sumber utama mata uang asing, telah mencekik ekonomi yang bergantung pada bantuan dengan pejabat yang memperingatkan tahun ini tentang kontraksi pertama dalam pertumbuhan sejak 1990 dan rekor utang publik yang akan melebihi 100% dari PDB.

Bus umum dan taksi juga diizinkan untuk melanjutkan pada hari Rabu dalam pembukaan kembali bertahap dari ribuan bisnis dan industri sejak minggu lalu dan sekarang diperluas ke salon kecantikan, kosmetik untuk dokter gigi dan pakaian dan mal.

Pejabat medis, yang mengatakan dengan hanya 451 kasus yang dikonfirmasi dan hanya delapan kematian negara itu dapat mengambil risiko lebih banyak langkah untuk membuka perekonomian, memperingatkan, bagaimanapun, kasus bisa melonjak lagi jika orang tidak mengindahkan perlindungan.

"Ada kesan oleh beberapa orang bahwa penyakit ini telah berakhir dan setiap kecerobohan atau menjauh dari tindakan pencegahan akan mengarah pada kembalinya penyakit dan dengan cara yang lebih buruk," kata Menteri Kesehatan Saad Jaber.

Pemerintah belum mengindikasikan kapan pegawai negeri di sebagian besar lembaga pemerintah akan diizinkan untuk kembali bekerja atau waktu dimulainya kembali sekolah dan universitas.

Bandara negara itu tetap tertutup untuk lalu lintas penumpang dan perbatasan darat dengan tetangga Suriah, Israel, Irak dan Arab Saudi hanya terbuka untuk lalu lintas komersial.

TAGS : Pemerintah Yordania Virus Corona Larangan Mengemudi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :