Kamis, 28/01/2021 09:23 WIB

Samsung Perkirakan Laba Kuartal Kedua Menurun

Samsung Electronics Co Ltd memperkirakan laba kuartal kedua akan menurun, setelah penguatasan bisnis chip diimbangi oleh penurunan penjualan ponsel pintar dan TV.

Kantor Samsung Korea Selatan

Seoul, Jurnas.com - Samsung Electronics Co Ltd memperkirakan laba kuartal kedua akan menurun, setelah penguatasan bisnis chip diimbangi oleh penurunan penjualan ponsel pintar dan TV.

Samsung mengatakan, laba operasi kuartal pertamanya naik 3 persen pada periode Januari-Maret, sesuai dengan perkiraan sebelumnya, karena adanya tren tinggal di rumah di berbagai negara.

Bisnis chip raksasa teknologi Korsel itu mendapat keuntungan dari permintaan server dan komputer, mengingat tren bekerja dari rumah memaksa jutaan orang di seluruh dunia untuk mengubah rumah mereka menjadi kantor.

Di sisi lain, penjualan TV dan ponsel pintar melambat karena mayoritas konsumen menunda pembelian barang elektronik yang tidak penting, sebuah tren yang juga terlihat di industri teknologi global.

"Penjualan dan keuntungan bisnis produk-produk tertentu, termasuk smartphone dan TV, diperkirakan akan menurun secara signifikan karena Covid-19 memengaruhi permintaan dan mengarah ke toko dan penutupan pabrik secara global," kata Samsung dalam sebuah pernyataan pada Rabu (29/4).

Pembuat chip memori dan smartphone terkemuka dunia melaporkan laba operasi 6,4 triliun won Korea (US$5,2 miliar), dibandingkan dengan 6,2 triliun won setahun lalu, dan perkiraan sebelumnya 6,4 triliun won.

Dikatakan laba bersih turun 3 persen menjadi 4,9 triliun won, sementara pendapatan naik 5,6 persen menjadi 55,3 triliun won.

Saham Samsung Electronics turun 0,8 persen di pasar datar yang lebih luas di perdagangan Rabu pagi. Sahamnya turun 10 persen sepanjang tahun ini, sejalan dengan pasar yang lebih luas.

TAGS : Samsung Penurunan Laba Virus Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :