Rabu, 15/07/2020 12:10 WIB

Corona Meredah, Israel Bakal Buka Kembali Sekolah Minggu Depan

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu Israel mengatakan bahwa Israel akan memulai pembukaan kembali sekolah secara bertahap minggu depan

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu di sela pertemuan kabinet mingguan di Lembah Jordan, di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 15 September 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu Israel mengatakan bahwa Israel akan memulai pembukaan kembali sekolah secara bertahap minggu depan jika data kesehatan terbaru tidak memperingatkan akan tingginya risiko virus corona, Senin (27/04).

Dilansir Middleeast, Israel menutup sekolah dan taman kanak-kanak pada pertengahan Maret, memperburuk penutupan ekonomi karena orang tua terpaksa tinggal di rumah untuk mengajari anak-anak mereka. Dengan pengangguran memuncak pada 27% dan tingkat penularan memudar, Israel kini mengurangi pembatasan.

"Anak-anak dalam tiga tahun pertama sekolah dasar akan melanjutkan studi pada hari Minggu, awal minggu kerja Israel, dalam ukuran kelas yang berkurang tidak lebih dari 15 siswa," ujar Netanyahu.

"Taman kanak-kanak akan dibuka kembali dengan anak-anak yang dialokasikan pada hari-hari tertentu dan bukannya seminggu penuh, menjaga mereka dalam kelompok-kelompok kecil," tambahnya.

Ini menggambarkan langkah-langkah ini sebagai "tahap awal" dari "pembukaan kembali bertahap dari sistem pendidikan sesuai dengan data morbiditas terbaru" yang akan ditinjau pada hari Jumat.

Namun, pembukaan kembali sekolah akan bergantung pada data dalam penyebaran virus corona di negara tersebut. Data tersebut akan mencakup hasil penelitian Israel terhadap kerentanan anak-anak terhadap pandemi.

Pengarahan wartawan, pejabat Departemen Kesehatan Ashar Shalmon mengatakan kabinet juga akan disajikan dengan pemetaan geografis kasus. Itu menyarankan sekolah dapat dibuka kembali berdasarkan kota-demi-kota, bukan nasional.

Israel dengan populasi 9 juta telah melaporkan 15.466 kasus virus corona dan 202 kematian. Dengan sekitar 100 ventilator diambil oleh penderita COVID-19 dan 2.000 lainnya dalam keadaan siaga, pemerintah melihat peluang untuk memikirkan kembali kebijakan daruratnya.

Kementerian Pendidikan pekan lalu mengusulkan agar murid di tiga tahun pertama sekolah dasar dan dua tahun terakhir sekolah menengah kembali ke kelas dengan jadwal yang dikurangi yang akan mengurangi jumlah mereka, membatasi bahaya infeksi.

Murid-murid di tahun-tahun lain harus, untuk saat ini, tinggal di rumah dan melanjutkan pembelajaran jarak jauh, kata rencana kementerian.

Anak-anak yang berisiko lebih tinggi tertular virus, atau yang memiliki anggota keluarga berisiko seperti itu, tidak akan diizinkan kembali ke sekolah pada tahap ini, menurut pernyataan itu.

Penutupan sekolah telah menelan biaya ekonomi antara $ 48 juta dan $ 128 juta sehari, kata pejabat Departemen Keuangan Lev Drucker kepada wartawan. PDB 2019 Israel adalah $ 400 miliar. Kontraksi 5,4% terlihat pada tahun 2020 karena krisis virus corona.

Untuk membantu staf sekolah mengatasi beban kelas yang dibagi, siswa dapat direkrut sebagai guru pendukung, kata pernyataan dari kantor Netanyahu.

TAGS : Virus Corona Pemerintah Israel Dunia Pendidikan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :