Kamis, 28/05/2020 07:59 WIB

Kena Imbas Corona, Tottenham Potong Gaji Ratusan Staf

Devy optimistis bahwa klubnya bisa melewati situasi ini dan berharap kondisi mengcekam ini akan segera berakhr

Tottenham Hotspurs (foto: Twitter @Football_Tweet)

Jakarta, Jurnas.com - Pimpinan Tottenham Hotspur, Daniel Levy menyebutkan bahwa timnya memotong gaji 550 staf untuk April dan Mei sebesar 20 persen karena pandemi virus corona, Selasa (31/03).

Langkah tersebut membuat Spurs menjadi tim Liga Premier kedua setelah Newcastle United menggunakan skema cuti pemerintah Inggris, yang memungkinkan karyawan untuk mengklaim 80 persen dari upah mereka hingga maksimum £ 2.500 per bulan.

Levy berharap para pemain akan mengikuti, meskipun ketua eksekutif Asosiasi Pesepakbola Profesional (PFA) Gordon Taylor minggu ini mengatakan dia berencana untuk memblokir pengurangan gaji.

"Operasi klub telah berhenti secara efektif, beberapa penggemar kami akan kehilangan pekerjaan dan sebagian besar akan mengkhawatirkan masa depan mereka," kata Levy dalam surat yang dipublikasikan di situs web Spurs, seperti dikutip Soccerway, Rabu (01/04).

"Sponsor kami akan peduli dengan bisnis mereka dan mitra media kami tidak memiliki kepastian kapan kami akan bermain lagi atau apakah kami akan diizinkan bermain di depan para penggemar kami. Sementara itu, klub memiliki basis biaya tahunan yang mencapai ratusan jutaan pound," tambahnya.

"Kami telah melihat beberapa klub terbesar di dunia seperti Barcelona, Bayern Munich dan Juventus mengambil langkah untuk mengurangi biaya mereka. Kemarin (Senin) setelah mengambil langkah untuk mengurangi biaya, kami sendiri membuat keputusan yang sulit untuk mengurangi remunerasi bagi semua 550 direktur dan karyawan yang tidak bermain untuk bulan April dan Mei sebesar 20 persen dengan memanfaatkan, jika sesuai, skema cuti pemerintah. Kami akan terus meninjau posisi ini."

Devy optimistis bahwa klubnya bisa melewati situasi yang ini dan berharap kondisi mengcelam ini akan segera berakhr, sehingga kompetisi dapat dilanjutkan kembali.

"Saya tidak ragu kita akan melewati krisis ini tetapi hidup akan membutuhkan waktu untuk kembali normal. Saya berharap kita tidak akan pernah menerima begitu banyak hal mendasar seperti turun dari kereta di Seven Sisters, berjalan di sepanjang Jalan Tottenham High , memasuki stadion kami bersama keluarga dan teman-teman kami, dan membeli bir dan pai sebelum menonton Spurs bermain di rumah," ujarnya.

"Banyak keluarga akan kehilangan orang yang dicintai, banyak bisnis akan hancur, jutaan pekerjaan hilang dan banyak klub baik besar atau kecil mungkin berjuang untuk tetap ada. Adalah kewajiban saya sebagai ketua untuk memastikan kami melakukan segala yang kami bisa untuk melindungi karyawan kami , penggemar kami, mitra kami, klub kami untuk generasi mendatang - dan sama pentingnya - komunitas kami yang lebih luas di mana kami memiliki rasa tanggung jawab yang sangat besar," tambahnya.

"Saya berharap kesehatan semua orang baik, cepat kembali ke kehidupan normal dan menonton Spurs di rumah di depan para penggemar kami. Tetap aman."

TAGS : Tottenham Hotspur Virus Corona Pemotongan Gaji




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :