Selasa, 27/10/2020 01:21 WIB

Begini Langkah Mesir Cegah Dampak Ekonomi Virus Corona

Pemerintah juga memotong pajak atas dividen untuk perusahaan yang terdaftar di bursa sahamnya setengah hingga 5%

Ilustrasi Saham

Jakarta, Jurnas.com - Mesir mengurangi harga energi untuk pengguna industri dan memotong pajak atas dividen perusahaan, sebagai bagian dari langkah-langkah untuk meringankan dampak ekonomi dari virus corona.

Dilansir Middleeast, wabah virus corona mengancam untuk menghancurkan industri pariwisata negara itu $ 12,5 miliar per tahun dan dapat memberikan tekanan pada pendapatan dari perdagangan, ekspor gas alam, dan pengiriman uang pekerja dari luar negeri.

Negara, yang telah mendaftarkan 196 kasus virus korona sejauh ini, akan melarang sebagian besar perjalanan maskapai internasional selama dua minggu, mulai Kamis.

Indeks saham utama Mesir, EGX30, telah kehilangan hampir sepertiga dari nilainya selama empat minggu terakhir karena kekhawatiran atas ancaman terhadap ekonomi.

"Paket keputusan yang diambil oleh pemerintah mencerminkan tekadnya untuk dengan cepat mendukung sektor industri dan menghadapi dampak saat ini," kata pernyataan kabinet yang mengutip pernyataan Perdana Menteri Mostafa Madbouly.

Mesir akan menurunkan harga gas alam untuk keperluan industri menjadi $ 4,50 per mmbtu, kata pernyataan itu. Sebelumnya telah mengenakan biaya $ 5,50.

Pemerintah juga akan mengurangi harga listrik ke industri berat menjadi 0,10 pound Mesir ($ 0,0064) per kilowatt per jam, turun dari 1,10 pound, dan membiarkan harga listrik untuk industri lain stabil selama tiga hingga lima tahun.

Mesir telah menaikkan harga listrik setiap tahun selama beberapa tahun terakhir, dengan tujuan akhir menghapus semua subsidi.

Allen Sandeep, kepala penelitian di Naeeem Brokerage, mengatakan pemerintah telah mencapainya lebih awal, setelah menghilangkan sebagian besar subsidi untuk listrik dan gas.

Langkah-langkah itu tidak akan bertentangan dengan komitmen yang dibuat dengan Dana Moneter Internasional pada 2016 di bawah program reformasi ekonomi tiga tahun, katanya.

Pemerintah juga memotong pajak atas dividen untuk perusahaan yang terdaftar di bursa sahamnya setengah hingga 5% dan menurunkan materai pada transaksi pasar saham, kata pernyataan itu.

Mesir juga akan menyediakan 1 miliar pound Mesir bagi eksportir untuk bulan Maret dan April untuk subsidi ekspor dan menunda pembayaran pajak selama tiga bulan untuk real estat yang dimiliki oleh pabrik dan perusahaan pariwisata.

Pemerintah juga mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka menutup bioskop dan teater sampai pemberitahuan lebih lanjut untuk mencegah penyebaran virus.

Pada hari Senin bank sentral memangkas suku bunga utamanya sebesar 300 basis poin pada pertemuan yang tidak dijadwalkan, menggambarkannya sebagai langkah “pre-emptive” untuk mendukung perekonomian.

TAGS : Ekonomi Mesir Harga Energi Virus Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :