Kamis, 13/08/2020 10:32 WIB

Kasus Virus Corona Meningkat Lagi di Provinsi Hubei

Jumlah kasus baru naik hampir 5% dari hari sebelumnya, tetapi jumlah kematian turun dari 139.

Ilustrasi virus corona (Foto: Lizabeth Menzies/AFP)

Shanghai, Jurnas.com - Jumlah kasus baru yang dilaporkan virus corona di provinsi Hubei China naik pada Senin (17/2). Laporan terakhir wabah tersebut sudah menewaskan lebih dari 1.700 orang.

Penguncian yang lebih ketat di provinsi pusat tempat virus seperti flu itu berasal pada Desember datang ketika penumpang AS dibawa dari kapal pesiar pada Minggu (16/2) untuk terbang pulang setelah dikarantina selama dua minggu di Jepang.

Tujuh puluh kasus baru virus corona dikonfirmasi di atas Princess Diamond di mana 3.700 penumpang dan awak telah ditahan sejak 3 Februari. Sekitar 355 orang di dalamnya dinyatakan positif.

Penumpang Kanada, Italia, Korea Selatan, dan Hong Kong diperkirakan akan segera menyusul, setelah pemerintah mereka juga mengumumkan rencana untuk memulangkan penumpang.

"Berangkat dalam beberapa jam. Tidak ada detail Mungkin akan pergi ke Texas atau Nebraska," kata Gay Courter, salah satu penumpang AS, kepada Reuters. Ia berharap untuk menghabiskan dua minggu lagi di karantina di tanah AS.

Di provinsi Hubei, pusat wabah, pejabat kesehatan melaporkan 1.933 kasus baru dan 100 kematian baru pada 16 Februari, jumlah kematian harian terendah sejak 11 Februari.

Jumlah kasus baru naik hampir 5% dari hari sebelumnya, tetapi jumlah kematian turun dari 139.

Hampir 90% kasus baru terjadi di ibu kota provinsi Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta orang di mana virus itu diyakini berasal dari pasar yang secara ilegal memperdagangkan satwa liar. Total jumlah kasus di provinsi ini mencapai 58.182, dengan 1.696 kematian.

Pejabat kesehatan China, mengatakan dua hari penurunan jumlah kasus baru yang dikonfirmasi menunjukkan upaya mereka untuk menghentikan penyebaran virus membuahkan hasil.

"Efek dari kontrol coronavirus muncul," kata Juru Bicara Komisi Kesehatan China, Mi Feng kepada wartawan.

Mi mengatakan proporsi kasus yang dikonfirmasi yang sakit kritis turun menjadi 21,6% pada hari Sabtu, dari 32,4% pada 27 Januari. Hal ini menunjukkan pihak berwenang dapat mengobati pasien lebih cepat, mencegah kasus menjadi kritis.

Di luar China, lebih dari 500 kasus telah dikonfirmasi, sebagian besar orang yang melakukan perjalanan dari kota-kota China, dengan lima kematian.

Pembatasan diperketat lebih lanjut di Hubei pada Minggu (16/2) dengan kendaraan tanpa keperluan penting dilarang turun ke jalan dan perusahaan disuruh tetap tutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Setelah liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang, China harus segera kembali bekerja. Namun di beberapa kota jalanan masih sepi. Banyak pabrik belum membuka kembali, mengganggu rantai pasokan di Tiongkok dan sekitarnya.

Singapura yang bergantung pada perdagangan pada Senin (17/2) menurunkan kisaran perkiraan pertumbuhan ekonomi 2020 menjadi -0,5% menjadi 1,5% dari 0,5% menjadi 2,5% sebelumnya karena bersiap menghadapi wabah virus corona yang baru.

Profesor Epidemiologi Penyakit Menular di Universitas Edinburgh di Inggris, Mark Woolhouse, mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan bahwa virus sudah memuncak.

"Mungkin saja pelaporan tidak mengikuti peristiwa dalam keadaan di mana layanan kesehatan berada di bawah tekanan besar," katanya. (Reuters)

TAGS : Darurat Virus Corona Presiden China Xi Jinping Provinsi Wuhan Provinsi Hubai




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :