Kamis, 09/07/2020 06:15 WIB

Wabah Virus Corona Dapat Mengganggu Pertumbuhan Ekonomi Dunia

Dalam pembaruan Januari untuk World Economic Outlook, IMF menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2020

Virus Corona (Foto: CNN)

Jakarta, Jurnas.com - Direktur pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF), Kristalina Georgieva mengatakan, wabah virus corona dapat merusak pertumbuhan ekonomi global tahun ini. Namun ia mengakui, perubahan ekonomi yang tajam dan cepat dapat terjadi.

"Mungkin ada pemotongan yang kami masih berharap akan berada dalam ruang 0,1-0,2 persen," kata Kristalina Georgieva, mengatakan kepada Global Women`s Forum di Dubai, Uni Emirat Arab, dilansir Shanghaidaily.

Dia mengatakan, dampak penuh dari penyebaran penyakit yang telah membunuh lebih dari 1.600 orang akan tergantung pada seberapa cepat penyakit itu teratasi.

“Saya menyarankan semua orang untuk tidak langsung mengambil kesimpulan prematur. Masih ada banyak ketidakpastian. Kami beroperasi dengan skenario, belum dengan proyeksi, tanya saya dalam 10 hari, "kata Georgieva.

Dalam pembaruan Januari untuk World Economic Outlook, IMF menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2020 dengan 0,1 poin persentase menjadi 3,3 persen, mengikuti pertumbuhan 2,9 persen tahun sebelumnya, terendah dalam satu dekade.

Georgieva mengatakan itu "terlalu dini" untuk menilai dampak epidemi sepenuhnya tetapi mengakui bahwa itu telah mempengaruhi sektor-sektor seperti pariwisata dan transportasi.

“Masih terlalu dini untuk mengatakan karena kita belum tahu apa sifat virus ini. Kami tidak tahu seberapa cepat China dapat menanganinya. Kami tidak tahu apakah itu akan menyebar ke seluruh dunia, ”katanya.

"Jika penyakit ini terkandung dengan cepat, bisa ada penurunan tajam dan rebound sangat cepat, dalam apa yang dikenal sebagai dampak berbentuk V," katanya.

Dibandingkan dengan dampak Sindrom Pernafasan Akut Parah pada tahun 2002, dia mengatakan ekonomi China kemudian hanya membuat 8,0 persen dari ekonomi global. Sekarang, angka itu adalah 19 persen.

Dia mengatakan perjanjian perdagangan antara Amerika Serikat dan China, ekonomi pertama dan kedua di dunia, telah mengurangi dampak penyakit pada ekonomi global. Tetapi duniakhawatir tentang pertumbuhan yang lamban dipengaruhi oleh ketidakpastian.

"Kami sekarang terjebak dengan pertumbuhan produktivitas yang rendah, pertumbuhan ekonomi yang rendah, suku bunga rendah dan inflasi yang rendah," katanya.

TAGS : Virus Corona Ekonomi Dunia Laporan IMF




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :