Jum'at, 10/04/2020 02:32 WIB

Palestina Putus Hubungan dengan AS dan Israel

Pemimpin Palestina Mahmud Abbas mengumumkan pemutusan semua hubungan dengan Israel dan Amerika Serikat

Presiden Palestina Mahmoud Abbas jadi pembicara dalam pertemuan Dewan Pusat Palestina di kota Ramallah, Tepi Barat, 14 Januari 2018 (Mohamad Torokman/Reuters)

Jakarta, Jurnas.com -Pemimpin Palestina Mahmud Abbas mengumumkan pemutusan semua hubungan dengan Israel dan Amerika Serikat, termasuk kerja sama keamanan, setelah Washington mengungkap rencana kontroversial Timur Tengah yang dipandang menguntungkan Israel.

Dilansir Afp, Abbas telah membuat deklarasi serupa sebelumnya dan tidak segera jelas apa artinya dalam praktik.

Komentarnya muncul ketika Liga Arab menolak rencana Presiden AS Donald Trump, yang telah membuat marah rakyat Palestina.

"Kami memberi tahu Anda bahwa tidak akan ada hubungan dengan Anda (Israel) dan Amerika Serikat, termasuk pada kerja sama keamanan," kata Abbas pada pertemuan luar biasa blok pan-Arab di Kairo.

Dia mengatakan langkah itu mengikuti penolakan perjanjian yang ditandatangani dan legitimasi internasional oleh AS dan Israel.

"Israel harus memikul tanggung jawab sebagai kekuatan pendudukan untuk wilayah Palestina dan Palestina akan terus maju dengan perlawanan menggunakan cara damai," tambahnya.

Abbas membuat deklarasi serupa pada bulan Juli 2017, mengumumkan penangguhan koordinasi keamanan dengan Israel selama perselisihan mengenai markas Masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Itu dilanjutkan kembali tahun itu, meskipun kepala polisi Palestina mengatakan bahwa bahkan selama penangguhan mereka telah mempertahankan kontak teratur, dengan 95 persen dari kegiatan berlanjut.

"Satu-satunya hal yang kami hentikan adalah kami tidak bertemu mereka di lapangan," kata Hazem Atallah saat itu.

TAGS : Palestina Pemerintah Amerika Serikat Negara Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :