Rabu, 19/02/2020 07:15 WIB

WHO Tetapkan Status Virus Corona Jadi Darurat Kesehatan Dunia

WHO mempertimbangkan tidak hanya dampak kesehatan dari wabah, tetapi juga dampak politik dan ekonomi.

Virus Corona (Foto: CNN)

Jakarta, Jurnas.com - Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan wabah coronavirus novel 2019 sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional.

Pengumuman itu dibuat setelah pertemuan panjang Komite Darurat WHO. Langkah itu diperkirakan setelah badan itu memilih menentang membuat deklarasi pekan lalu.

"Selama beberapa minggu terakhir, kami telah menyaksikan munculnya patogen yang sebelumnya tidak diketahui dan menyaksikan wabah yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom dilansir UPI.

"Kita semua harus bertindak bersama sekarang untuk membatasi penyebaran lebih lanjut."

Sejauh ini ada 7.766 kasus yang dikonfirmasi tentang coronavirus di China , dengan 170 kematian. Pejabat di Amerika Serikat pada Kamis mengumumkan penularan virus pertama-ke-orang di negara itu, sehingga jumlah total kasus yang dikonfirmasi di AS menjadi enam.

Meskipun Adhanom menggambarkan wabah virus, yang disebut 2019 n-CoV, di luar China sebagai "relatif kecil" - dengan 98 kasus di 18 negara - ia menekankan perlunya menyatakan darurat kesehatan masyarakat global sebelum menyebar ke negara dengan sistem kesehatan yang lebih lemah.

"Ini sama sekali tidak berarti mosi tidak percaya terhadap tanggapan di China, katanya.

"Kami akan melihat lebih banyak kasus dan mungkin kematian jika bukan karena tindakan pemerintah China."

Dia menambahkan bahwa China sedang menetapkan "standar baru" untuk respons wabah.

Tujuan dari penunjukan darurat adalah untuk memobilisasi para peneliti dan dokter untuk mengembangkan perawatan dan vaksin obat yang efektif.

Para pejabat juga mencatat perlunya respons berbasis bukti terhadap wabah tersebut, dan mengatakan bahwa tujuan sekunder di balik menyatakannya sebagai keadaan darurat adalah untuk memerangi penyebaran desas-desus dan kesalahan informasi seputar virus dan cara terbaik bagi masyarakat untuk lindungi diri mereka sendiri.

Ketua Komite Darurat WHO, Didier Houssin, mengatakan pemungutan suara untuk menyatakan keadaan darurat "hampir bulat," dan bahwa keputusan itu dibuat karena jumlah kasus di China, jumlah negara dengan kasus yang dikonfirmasi dan fakta bahwa beberapa negara telah mengambil langkah-langkah yang dipertanyakan sehubungan dengan pelancong.

Namun, Houssin mengklarifikasi bahwa dengan mengumumkan keadaan darurat, pejabat WHO akan dapat bekerja dengan rekan-rekan di negara-negara yang terkena dampak untuk meninjau kembali kebijakan ini.

WHO mempertimbangkan tidak hanya dampak kesehatan dari wabah, tetapi juga dampak politik dan ekonomi.

Pejabat dari organisasi mengatakan mereka telah melakukan pembicaraan dengan pemerintah negara-negara anggota mengenai pengenaan perjalanan dan, dalam beberapa kasus, pembatasan perdagangan.

Meskipun beberapa maskapai penerbangan termasuk United, American dan Delta di Amerika Serikat telah membatalkan penerbangan ke China sebagai tanggapan atas wabah tersebut, Hussein mengatakan eksekutif maskapai mengatakan kepadanya bahwa pembatalan dilakukan karena kurangnya penumpang.

TAGS : Virus Corona Pemerintah China Laporan WHO




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :