Rabu, 22/01/2020 04:28 WIB

Prancis Sepakat Tambah Pasukan Perangi Terorisme di Afrika Barat

Prancis setuju untuk mengirim 220 pasukan tempur tambahan untuk memperkuat Operation Barkhane

Emmanuel Macron (foto: New York Times)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Prancis Emmanuel Macron sepakat dalam pertemuan puncak dengan para pemimpin negara-negara Afrika Barat dan Tengah untuk mengirim ratusan tentara lagi untuk memperkuat perjuangan kawasan itu melawan terorisme.

Dilansir UPI, dalam pertemuan puncak Senin di kota Pau, Macron, Prancis baratdaya, dan para pemimpin Burkina Faso, Chad, Mali, Mauritania, dan Niger, menegaskan kembali komitmen mereka untuk memerangi ekstremisme di Sahel, sebuah sabuk semi-kering yang membentang 2.400 mil di seluruh penjuru benua, kata mereka dalam pernyataan bersama.

Macron juga mengatakan dia setuju untuk mengirim 220 pasukan tempur tambahan untuk memperkuat Operation Barkhane, misi luar negeri terbesar Prancis untuk melawan terorisme di kawasan itu, yang telah melihat peningkatan dalam kekerasan dalam beberapa tahun terakhir.

Sebelumnya pada Kamis, Mohamed Ibn Chambas, kepala Kantor AS untuk Afrika Barat dan Sahel, mengatakan kepada Dewan Keamanan AS bahwa wilayah itu berada di bawah serangan "tanpa henti" dari terorisme.

Untuk 2019, lebih dari 4.000 orang tewas di Afrika Barat dan Sahel dibandingkan dengan 770 tiga tahun sebelumnya, katanya.

Pada hari yang sama, Chambas memberikan pidatonya, 89 tentara Niger terbunuh dalam serangan terhadap sebuah pos terdepan tentara.

Pada hari Senin, para pemimpin enam negara juga menyetujui kerangka kerja baru yang disebut "Koalisi untuk Sahel" yang diorganisir berdasarkan prinsip-prinsip memerangi terorisme, memperkuat kapasitas militer negara-negara kawasan dan memperkuat layanan negara dan administrasi seperti penjahat dan rantai peradilan untuk memperkuat supremasi hukum.

Mengenai terorisme, negara-negara sepakat untuk melawan kelompok-kelompok militan sebagai satu kesatuan, memfokuskan upaya mereka di wilayah tri-perbatasan Mali, Burkina Faso dan Niger.

Macron sebelumnya menyebut KTT itu mengancam untuk menarik 4.500 tentaranya dari wilayah itu di tengah meningkatnya sentimen anti-Prancis di bekas jajahannya di Afrika.

"Saya tidak dapat memiliki pasukan Prancis di tanah di Sahel ketika ada ambiguitas terhadap gerakan anti-Prancis dan kadang-kadang komentar dibuat oleh politisi dan menteri," katanya di Inggris pada awal Desember, The New York Times melaporkan.

Pada hari Senin, para kepala "menyatakan keinginan untuk kelanjutan keterlibatan militer Prancis di Sahel dan menyerukan penguatan kehadiran internasional di samping mereka," kata negara-negara itu dalam pernyataan bersama.

Mereka juga "mengucapkan terima kasih atas dukungan penting yang diberikan oleh Amerika Serikat dan menyatakan keinginan untuk kesinambungannya."

Seruan itu datang karena Amerika Serikat telah mempertimbangkan penarikan pasukan - jika bukan penarikan penuh - dari Afrika Barat.

Macron mengatakan dia akan memohon kepada Presiden Donald Trump untuk menjaga pasukannya tetap.

"Jika Amerika memutuskan untuk meninggalkan Afrika, ini akan menjadi berita buruk bagi kami," katanya.

Dalam sebuah tweet yang mengumumkan komitmen pasukannya, Macron mendorong orang lain untuk melakukan hal yang sama.

"Semua negara mitra yang ingin melakukannya dipersilakan," katanya.

TAGS : Presiden Prancis Perangi Terorisme Afrika Barat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :