Sabtu, 05/12/2020 00:45 WIB

Dibanjiri Pelayat, Pemakaman Jenderal Soleimani Diundur

Diperkirakan tujuh juta pelayat memadati jalan setapak sepanjang 11 kilometer yang menghubungkan dua alun-alun Azadi dan Imam Hossein serta jalan-jalan samping yang bersilangan di ibukota Teheran selama pada Senin (6/1).

Pelayat membanjiri jalan-jalan Kerman selama prosesi pemakaman untuk Letjen Qassem Soleimani dan rekannya Mayor Jenderal Hossein Pourjafari, 7 Januari 2020.

Teheran, Jurnas.com - Jutaan pelayat memadati jalan-jalan di Kerman, kota kelahiran Letnan Jenderal Qassem Soleimani, untuk menghadiri pemakaman ahli strategi pertahanan Iran, yang dibunuh militer Amerika Serikat (AS) saat kunjungan ke Irak.

Prosesi upacara pemakaman sang jenderal dan salah satu rekannya itu ditunda karena kepadatan di lokasi yang membuat tidak mungkin untuk membawa jasad kedua pemimpin itu ke lokasi pemakamannya.

"Upacara pemakaman telah dibatalkan dan dijadwalkan kembali di tanggal lain, yang akan diumumkan," kata Dewan Koordinasi untuk Dakwah Islam Iran.

Teman-teman Jenderal Soleimani dan Mayor Jenderal Hossein Pourjafari tiba di bandara Kerman Selasa pagi, mengikuti prosesi pemakaman besar-besaran di kota Ahvaz, Mashhad, Teheran dan Qom, serta kota-kota Irak di Baghdad, Karbala dan Najaf.

Diperkirakan tujuh juta pelayat memadati jalan setapak sepanjang 11 kilometer yang menghubungkan dua alun-alun Azadi dan Imam Hossein serta jalan-jalan samping yang bersilangan di ibukota Teheran selama pada Senin (6/1).

Sejak Selasa (7/1), kerumunan besar pelayat berpakaian hitam mulai memenuhi jalan-jalan Kerman untuk memberi penghormatan kepada komandan anti-teror paling terkenal di Timur Tengah.

Para pelayat yang membawa potret pahlawan nasional meneriakkan `Matilah Amerika` di seluruh kota, 

Presiden AS, Donald Trump memerintahkan menyerang pesawat tak berawak AS terhadap iring-iringan Jenderal Soleimani pada saat kedatangannya di ibukota Irak atas undangan pemerintah Baghdad pada Jumat pagi pekan lalu.

Serangan itu juga menewaskan Abu Mahdi al-Muhandis, komandan unit mobilisasi populer (PMU) kedua di Irak, serta delapan orang Iran dan Irak lainnya.

Jenderal Soleimani dipandang sebagai tokoh kunci dalam pertempuran Timur Tengah yang menyebabkan runtuhnya Daesh, kelompok teror paling terkenal di dunia.

Kemudian pada hari itu, teman-teman komandan senior Irak akan dibawa kembali ke negara asalnya. Berbicara kepada pelayat, Mayor Jenderal Hossein Salami, komandan kepala IRGC, mengutuk pembunuhan militer AS yang pengecut.

"Saya mulai dengan kata terakhir. Kami akan membalas dendam. Balas dendam kita akan menjadi keras, tegas dan selesai. Tetap tenang dan tenang," kata kepala IRGC.

"Kemartiran jenderal adalah titik awal untuk mengakhiri awal kehadiran Amerika di dunia Muslim. Saya menyatakan bahwa Anda akan melihat ini terjadi segera," tegasnya.

Salami juga menggambarkan Soleimani sebagai arsitek kekalahan AS dan seorang tokoh memuji di luar dunia Muslim, mengatakan bahwa ia adalah panutan perlawanan dan dukungan bagi yang tertindas.

TAGS : Pemakaman Tunda Agresi Amerika Serikat Qassem Soleimani




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :