Jum'at, 23/10/2020 00:35 WIB

Iran Buktikan ke AS Mampu Produksi Polimer Tingkat Jarum Suntik

Para peneliti yang bekerja di kilang tersebut sudah berhasil membuat racikan untuk memproduksi polimer tingkat jarum suntik yang dikenal sebagai RP801.

Iran menguasi pengetahuan khusus untuk memproduksi polimer khusus yang digunakan dalam jarum suntik insulin. (Foto: PressTV)

Teheran, Jurnas.com - Para ahli di kilang Shazand Petrochemical Company Iran memenmukan pengetahuan khusus untuk memproduksi bahan plastik polimer khusus yang digunakan dalam produksi jarum suntik insulin.

CEO Shazand Petrochemical Company, Ebrahim Valadkhani, mengatakan, para peneliti yang bekerja di pabrik tersebut sudah berhasil membuat racikan untuk memproduksi polimer tingkat jarum suntik yang dikenal sebagai RP801.

Ebrahim Valadkhani mengatakan plastik khusus, yang juga digunakan dalam skala luas di industri pengemasan menjadi kebutuhan utama pabrik-pabrik penghasil jarum suntik di Iran, terutama setelah perusahaan Korea Selatan berhenti memasok bahan tersebut karena Sanksi Amerika (AS).

"Petrokimia Shazand memasok seluruh permintaan negara untuk bahan baku yang dibutuhkan untuk produksi berbagai jenis jarum suntik di 5.000 unit manufaktur. Ini menyelamatkan negara lebih dari USD10 juta (setahun)," jelas kata Valadkhani.

Sebelumnya, produsen Iran kesulitan mendapatkan RP801, sejenis polipropilen yang digunakan dalam produksi jarum suntik tiga bagian karena konglomerat industri Korea Selatan, Hyosung berhenti mengekspor bahan ke Iran di bawah tekanan dari AS.

Perkiraan menunjukkan, produksi Iran polimer akan mampu mencukupi permintaan potensial hingga 34.000 ton per tahun sementara itu akan menyebabkan lebih banyak pendapatan mata uang keras bagi pemerintah begitu ekspor ke negara lain dimulai.

Sektor petrokimia Iran telah mengalami pertumbuhan pesat sejak AS memberlakukan larangan penjualan langsung minyak negara itu pada November tahun lalu. Pemerintah berharap dapat menghasilkan sekitar USD25 miliar pendapatan dari sektor ini pada tahun 2021.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Plastik Polimer Jarum Suntik Korea Selatan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :