Senin, 20/01/2020 16:30 WIB

Giat Berolahraga Bikin Wanita Berumur Panjang

giat berolahraga berpotensi membuat wanita memiliki umur yang panjang dibandingkan dengan para perempuan yang malas berolahraga.

Ilustrasi wanita berkuda

Jakarta, Jurnas.com – Para peneliti dari Universitas A Coruna di Spanyol menemukan bahwa giat berolahraga berpotensi membuat wanita memiliki umur yang panjang dibandingkan dengan para perempuan yang malas berolahraga.

Bahkan dalam penelitian itu menemukan bahwa risiko seorang wanita meninggal akibat penyakit jantung, kanker atau penyebab lain jauh lebih rendah jika dia berolahraga secara rutin.

Dilansir UPI, studi baru ini melibatkan lebih dari 4.700 wanita paruh baya dan lebih tua, usia rata-rata 64 tahun, yang dirujuk untuk melakukan ekokardiografi olahraga treadmill karena mereka telah mengetahui atau menduga penyakit arteri koroner.

Para wanita berjalan atau berlari di atas treadmill dengan intensitas yang meningkat secara bertahap, dan berlanjut sampai mereka kelelahan.

Selama rata-rata tindak lanjut 4,6 tahun, ada 345 kematian terkait jantung, 164 kematian akibat kanker dan 203 kematian akibat penyebab lain.

Setelah disesuaikan dengan faktor-faktor lain, para peneliti menyimpulkan bahwa kapasitas olahraga yang tinggi secara signifikan terkait dengan risiko kematian yang lebih rendah selama masa tindak lanjut, meskipun penelitian ini tidak membuktikan hubungan sebab-akibat.

Tingkat kematian tahunan akibat penyakit jantung hampir empat kali lebih tinggi pada wanita dengan kapasitas olahraga yang buruk (2,2%) dibandingkan pada mereka yang memiliki kapasitas olahraga yang baik (0,6%).

Tingkat kematian tahunan akibat kanker adalah dua kali lebih tinggi di antara wanita dengan kapasitas olahraga yang buruk (0,9%) dibandingkan dengan mereka yang memiliki kapasitas olahraga yang baik (0,4%), dan tingkat kematian tahunan dari penyebab lain lebih dari empat kali lebih tinggi di antara mereka dengan kapasitas olahraga buruk (1,4%) dibandingkan mereka yang memiliki kapasitas olahraga yang baik (0,3%).

Studi ini dipresentasikan pada 7 Desember di pertemuan European Society of Cardiology, di Wina. Penelitian semacam itu harus dianggap sebagai permulaan sampai diterbitkan dalam jurnal peer-review.

"Hasilnya sama untuk wanita di atas 60 dan kurang dari 60, meskipun kelompok di bawah 50 kecil," kata penulis studi Dr. Jesus Peteiro, dari Rumah Sakit Universitas A Coruna di Spanyol.

"Berolahraga sebanyak yang Anda bisa. Kebugaran melindungi terhadap kematian dari sebab apa pun," saran Peteiro.

Berolahraga terkait menurunkan risiko penyakit jantung untuk orang dewasa yang lebih tua, studi menunjukkan

Pencitraan jantung dilakukan pada wanita saat mereka berada di treadmill untuk menilai fungsi jantung. Mereka dengan fungsi jantung yang buruk selama berolahraga lebih mungkin meninggal karena penyakit jantung selama masa tindak lanjut. Fungsi jantung selama latihan tidak memprediksi risiko kematian akibat kanker atau penyebab lainnya.

"Melihat kedua pemeriksaan bersama-sama, wanita yang jantungnya berfungsi normal selama berolahraga tidak mungkin memiliki kejadian kardiovaskular," kata Peteiro. "Tetapi jika kapasitas olahraga mereka buruk, mereka masih berisiko meninggal karena kanker atau penyebab lainnya. Situasi terbaik adalah memiliki kinerja jantung yang normal selama latihan dan kapasitas olahraga yang baik."

 

 

 

TAGS : Umur Panjang Wanita Berolahraga




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :