Senin, 16/12/2019 00:51 WIB

Bersama RSUP Sanglah, Dinsos Bali Kremasi 14 Mayat Terlantar

RSUP Sanglah bersama Dinas Sosial Provinsi Bali melakukan kremasi massal terhadap 14 jenazah terlantar atau tidak beridentitas yang selama ini berada di ruang jenazah RSUP Sanglah, Denpasar.

RSUP Sanglah bersama Dinas Sosial Provinsi Bali melakukan kremasi massal terhadap 14 jenazah terlantar

Bali, Jurnas.com - RSUP Sanglah bersama Dinas Sosial Provinsi Bali melakukan kremasi massal terhadap 14 jenazah terlantar atau tidak beridentitas yang selama ini berada di ruang jenazah RSUP Sanglah, Denpasar.

Proses kremasi dilaksanakan di Krematorium Mumbul, Nusa Dua, Badung, Kamis (28/11).

Usai mengikuti proses kremasi, Kepala Dinas Sosial Provinsi Bali Dewa Gede Mahendra Putra mengatakan jika jenazah yang paling lama adalah satu tahun dua bulan. Jenazah-jenazah tersebut sudah dikatakan Dewa Mahendra telah dinyatakan terlantar sesuai ketentuan dari kepolisian.

"Kremasi massal dilakukan di Krematorium Mumbul selama Dua hari. Kremasi ini diupacarai secara agama Hindu. Terdapat 14 jenazah yang dikremasi, ada yang dewasa, kerangka, dan juga bayi," jelasnya.

Menurut mantan Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi Bali ini, sebagian besar kasus jenazah terlantar ini tanpa keluarga dan juga dibuang (Bayi). Dikatakan Dewa Mahendra, pelayanan terhadap jenazah terlantar ini rutin dilaksanakan sebagai tanggungjawab pemerintah.

"Jenazah dikremasi dengan upacara secara Hindu hingga pelarungan abu ke laut,” katanya.

Ditambahkan birokrat asal Buleleng ini, sebenarnya terdapat 20 (Dua Puluh) jenazah di RSUP Sanglah namun hanya 14 (Empat Belas) yang dilakukan kremasi. 4 (Empat) jenazah digunakam oleh RSUP Sanglah untuk penelitian akademis, sementara 2 (Dua) jenazah lagi masih menjadi barang bukti kepolisian.

TAGS : Info Bali Gubernur Bali Wayan Koster




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :