Jum'at, 06/12/2019 18:19 WIB

Israel Akan Terus Gempur Jalur Gaza

Pertempuran Israel dan Palestina kembali memanas setelah militer Israel membunuh komandan kelompok Jihad Islam di Jalur Gaza pada Selasa pagi.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu di sela pertemuan kabinet mingguan di Lembah Jordan, di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 15 September 2019. (Foto: AFP)

Tel Aviv, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Israel, Israel Katz menegaskan bahwa negaranya akan tetap melakukan agresi di Jalur Gaza, guna menargetkan gerilyawan Palestina.

Peringatan ini datang hanya beberapa jam setelah gencatan senjata yang digaungkan pada Rabu (14/11) pagi, pasca tewasnya enam warga sipil pada serangan Israel dini hari (14/11) tadi.

"Israel akan membahayakan siapa pun yang mencoba untuk merusaknya," tegas Katz dilansir dari Associated Press melalui Radio Tentara Israel.

Pertempuran Israel dan Palestina kembali memanas setelah militer Israel membunuh komandan kelompok Jihad Islam di Jalur Gaza pada Selasa pagi.

Sebelumnya, kelompok militer Jihad Islam menawarkan syarat jika Israel menginginkan gencatan senjata. Syarat yang diajukan oleh pemimpin Jihad Islam, Zeyad al-Nakhala, di antaranya berhenti menargetkan pembunuhan dan aksi balasan mematikan di Gaza, serta melonggarkan barikade di kantong wilayah Palestina.

Jika syarat ini tidak dipenuhi, lanjut Al-Nakhala, maka dalam beberapa jam ke depan Brigade Al-Khalil (sayap bersenjata Jihad Islam) akan memegang kendali pertempuran, menurut Reuters dalam laporan terpisah.

TAGS : Israel Palestina Jalur Gaza




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :