Jum'at, 06/12/2019 00:36 WIB

PBB Benarkan Tuduhan Israel Terhadap Program Nuklir Iran

Badan pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa inspektur-inspekturnya telah menemukan partikel-partikel uranium

Logo PBB (Foto: Beapeacekeeper)

Jakarta, Jurnas.com - Badan pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa inspektur-inspekturnya telah menemukan partikel-partikel uranium yang berasal dari buatan manusia di sebuah lokasi di Iran yang tidak diumumkan kepada badan tersebut.

Hal itu kemudian membenarkan tuduhan yang dibuat sebelumnya oleh Israel dan Amerika Serikat bahwa Iran mengembangkan proyek nuklir.

Pertemuan IAEA pekan lalu termasuk diskusi tentang situs yang tidak diumumkan di pinggiran Teheran yang dijelaskan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu kepada Majelis Umum PBB pada 2018 sebagai "gudang atom rahasia."

Dilansir Yetnews, meskipun laporan IAEA tidak mengidentifikasi lokasi di mana inspekturnya menemukan partikel uranium, katanya informasi itu dilaporkan oleh penjabat direktur jenderal kepada dewan pekan lalu.

Pejabat senior intelijen Israel, yang berbicara dengan syarat anonimitas kepada AP pada saat membahas intelijen, menuduh situs di Iran berisi bahan nuklir yang tidak diumumkan. Mereka mengklaim ada "beberapa lainnya" fasilitas nuklir rahasia yang serupa di bawah lingkup Kementerian Pertahanan Iran, bukan badan energi atom sipil negara itu.

Iran menegaskan programnya adalah untuk tujuan damai. Namun, IAEA mengatakan Iran "melakukan kegiatan yang relevan dengan pengembangan alat peledak nuklir" dalam "program terstruktur" hingga akhir 2003. Para pejabat Israel mengatakan mereka percaya peralatan di gudang itu berasal dari program itu.

"Kekhawatiran utama adalah bahwa ini adalah puncak gunung es," kata seorang pejabat Israel.

Dalam perincian lainnya, IAEA mengatakan stok stok uranium yang diperkaya rendah di Iran masih terus tumbuh sebagai pelanggaran terhadap kesepakatan nuklir 2015, dan telah mengkonfirmasi bahwa Iran sekarang memperkaya uranium di fasilitas Fordo bawah tanahnya, yang juga dilarang oleh perjanjian nuklir.

Ia juga mengatakan Iran terus memperkaya uranium hingga 4,5%, di atas 3,67% yang diizinkan oleh kesepakatan yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan, atau JCPOA.

Sejak AS di bawah Presiden Donald Trump secara sepihak menarik diri dari pakta nuklir Iran tahun lalu dan menjatuhkan sanksi baru, ekonomi Iran telah berjuang. Sebagai tanggapan, Iran telah secara perlahan melanggar ketentuan-ketentuannya untuk menekan negara-negara besar lain yang terlibat dalam kesepakatan - Inggris, Prancis, Jerman, Cina dan Rusia - untuk memberikan lebih banyak insentif ekonomi.

Pada pembicaraan di Brussels pada hari Senin, menteri luar negeri Uni Eropa menegaskan dukungan mereka untuk perjanjian nuklir dengan Iran.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini mengatakan para menteri menggarisbawahi "komitmen penuh mereka terhadap perjanjian yang tetap penting bagi keamanan kita, bahkan jika semakin sulit untuk melestarikannya. Kami akan melanjutkan upaya kami untuk memiliki implementasi penuh perjanjian tersebut."

 

TAGS : Nuklir Iran Lembaga PBB Pemerintah Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :