Jum'at, 04/12/2020 14:47 WIB

AS Klaim akan Fasilitasi Penjualan Obat-obatan ke Iran

Departemen Keuangan AS mengumumkan sudah menciptakan mekanisme kemanusiaan baru untuk memastikan pengiriman makanan dan obat-obatan dapat terus dikirim ke Iran.

Departemen Keuangan Amerika Serikat (AS) di Washington, DC (Foto: Presstv)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) mengklaim sudah memutuskan untuk memfasilitasi penjualan makanan dan obat-obatan ke Iran yang sedang berjuang di bawah sanksi AS.

Departemen Keuangan AS mengumumkan sudah menciptakan mekanisme kemanusiaan baru untuk memastikan pengiriman makanan dan obat-obatan dapat terus dikirim ke Iran.

Departemen Keuangan mengatakan akan mengizinkan perdagangan yang diizinkan untuk mendukung rakyat Iran sambil mempertahankan kebijakan tekanan maksimum terhadap pemerintah Iran.

Namun, para kritikus percaya metode baru ini adalah tipu muslihat politik AS. Mereka menyebut saluran kemanusiaan yang dimaksudkan hanya lelucon.

Metode baru ini meminta pemerintah dan bank asing untuk menyerahkan laporan terperinci bulanan tentang ekspor kemanusiaan ke Iran. Washington mengatakan dengan cara ini pemerintah asing akan menyatakan, transaksi mereka sesuai dengan sanksi AS terhadap Iran.

Poin itu disebut kritik sebagai beban utama yang menghambat perdagangan kemanusiaan dengan Iran.

AS, di bawah Presiden Donald Trump, secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir pada Mei 2018 dengan menentang keberatan global dan melepaskan kampanye "tekanan maksimum" terhadap Iran.

Sebagai bagian dari kampanye, AS menjatuhkan sanksi "terberat" yang menargetkan ekonomi Iran untuk memaksa Teheran tunduk pada tuntutan berlebihan Washington.

Pada September, duta besar Iran dan perwakilan tetap untuk kantor PBB di Jenewa mengecam AS karena menjatuhkan sanksi kejam terhadap Iran, memperingatkan bahwa konsekuensi negatif dari tindakan tersebut akan mengubahnya menjadi kejahatan terhadap kemanusiaan.

Utusan Iran meminta negara-negara lain untuk mengambil langkah-langkah untuk menetralisir dampak sanksi, dan menekankan perlunya konsensus global tentang oposisi terhadap penerapan larangan ilegal di luar teritorial.

Sementara Washington mengklaim sanksi kerasnya terhadap Iran tidak akan menargetkan aliran obat-obatan dan kebutuhan kemanusiaan lainnya ke Iran, sanksi perbankan sebenarnya meningkatkan harga impor, memblokir rantai pasokan, dan menciptakan kekurangan obat yang mematikan di negara itu.

Perusahaan-perusahaan Iran, bahkan yang tidak masuk daftar hitam oleh AS, sering kali menjadi tangguh oleh bank-bank Eropa, takut akan sanksi sekunder AS.

Impor obat-obatan dan peralatan medis mereka membutuhkan pembayaran dalam jumlah sangat tinggi kepada para perantara, yang secara tidak langsung menarik nilai persediaan yang dibutuhkan.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Republik Islam Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :