Selasa, 19/11/2019 20:00 WIB

Erdogan Ancam Serang Suriah Kembali Jika,..

Turki pada Kamis sepakat untuk menangguhkan ofensif selama lima hari di Suriah utara sementara pejuang Kurdi menarik diri dari daerah itu.

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (Foto: Kevin Lamarque/ Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memperingatkan bahwa negaranya akan memulai kembali operasinya melawan pasukan Kurdi di Suriah pada Selasa malam jika mereka tidak mundur dari "zona aman".

Turki pada Kamis sepakat untuk menangguhkan ofensif selama lima hari di Suriah utara sementara pejuang Kurdi menarik diri dari daerah itu.

"Jika janji-janji itu ditepati hingga Selasa malam, masalah zona aman akan terselesaikan. Jika gagal, operasi akan dimulai sejak 120 jam berakhir," kata Erdogan dilansir IsraelNations.

Dia mengatakan angkatan bersenjata Turki akan tetap di wilayah itu karena keamanan di sana memerlukan ini. Ia juga menambahkan bahwa perjanjian itu berlaku dan sejauh ini tidak ada masalah.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan ada serangan udara Turki di desa Bab al-Kheir, sebelah timur Ras al-Ain di perbatasan, bahkan setelah gencatan senjata mulai berlaku.

Presiden AS Donald Trump menulis di Twitter pada hari Jumat bahwa Erdogan dan Kurdi ingin gencatan senjata bekerja.

“Baru saja berbicara dengan Presiden Erdogan dari Turki. Dia mengatakan kepada saya bahwa ada sniper kecil dan tembakan mortir yang dengan cepat dihilangkan. Dia sangat ingin gencatan senjata, atau jeda, bekerja. Demikian juga, Kurdi menginginkannya, dan solusi utama, terjadi. Sayang sekali tidak ada pemikiran ini bertahun-tahun yang lalu, ”tulisnya.

"Sebagai gantinya, itu selalu disatukan dengan bandaid yang sangat lemah, dan secara artifisial. Ada niat baik di kedua sisi dan peluang yang sangat bagus untuk sukses. AS telah mengamankan Minyak, dan Pejuang ISIS berlipat ganda diamankan oleh Kurdi & Turki, ”tambah Trump.

TAGS : Perbatasan Suriah Militer Turki Presiden Erdogan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :