Selasa, 15/10/2019 08:07 WIB

Johnson Siap Jadi "Hulk" Jika Kesepakatan Brexit Tak Tercapai

Johnson bahkan mengancam akan mengabaikan intruksi untuk menunda Brexit dan bertindak bak karakter superhero dalam Marvel “Hulk” ketika sedang marah.

Boris Johnson mengundurkan diri dari jabatannya sebagai menteri luar negeri Inggris

Jakarta, Jurnas.com – Polemik kesepakatan Brexit kian memanas, bahkan Perdana Menteri Boris Johnson berjanji akan mengambil langkah tegas jika jika tidak ada kesepakatan dicapai dengan Brussels pada akhir bulan depan.

Selain itu, Johnson bahkan mengancam akan mengabaikan intruksi untuk menunda Brexit dan bertindak bak karakter superhero dalam Marvel “Hulk” ketika sedang marah.

“Inggris akan meniru Bruce Banner, ilmuwan sopan yang berubah menjadi karakter Hulk ketika dia marah,” kata Johnson dilansir China.org, Senin (16/09).

Johnson menuju ke Luxembourg Senin untuk pertemuan penting dengan Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker. Sekretaris Brexit Stephen Barclay, kepala negosiator Inggris David Frost dan kepala negosiator Brexit Uni Eropa Michel Barnier juga diharapkan pada pertemuan tersebut.

Dalam wawancara tersebut, Johnson mengatakan jika negosiasi gagal dengan Brussels, ia akan mengabaikan pemungutan suara House of Commons pekan lalu yang memerintahkannya untuk menunda kepergian Inggris dari blok tersebut hingga 31 Januari 2020.

"Semakin marah Hulk, semakin kuat Hulk," kata Johnson.

Johnson mengklaim bahwa ada tanda-tanda nyata gerakan di Berlin, Paris dan Dublin tentang masalah pengaturan jalan belakang yang diminta oleh Uni Eropa untuk menghindari perbatasan keras antara Irlandia Utara dan Irlandia.

Penolakan oleh Brussel untuk mundur atau mempermudah pengaturan backstop disalahkan kepada anggota parlemen tiga kali menolak kesepakatan Brexit yang ditengahi oleh mantan perdana menteri Theresa May.

Johnson mengatakan dalam wawancara bahwa "Saya pikir kita akan sampai di sana. Saya akan berbicara dengan Jean-Claude (Juncker) tentang bagaimana kita akan melakukannya. Saya sangat percaya diri."

Johnson mengatakan ketika dia pindah ke 10 Downing Street, semua orang mengatakan sama sekali tidak ada perubahan pada Perjanjian Penarikan May.

"Mereka (UE) telah pindah dari itu dan ada pembicaraan yang sangat, sangat baik tentang bagaimana mengatasi masalah perbatasan Irlandia Utara. Sejumlah besar kemajuan sedang dibuat," kata Johnson, yang menggantikan May PM Inggris kurang dari dua bulan lalu.

The Guardian melaporkan pada hari Minggu bahwa para pejabat Uni Eropa telah menolak akun negosiasi Johnson yang optimis.

TAGS : PM Inggris Boris Johnson




TERPOPULER :