Senin, 23/09/2019 13:51 WIB

Begini Cara Jutaan Warga Iran Peringati Hari Tasu`a

Jutaan warga Iran mengambil bagian dalam prosesi nasional di Tasu`a, hari ke-9 bulan Muslim Muharram, sehari sebelum peringatan syahidnya Imam Hussein

Ribuan orang menghadiri prosesi Muharram pada 8 September 2019 di kota Zanjan Iran untuk menghormati Abbas ibn Ali, saudara tiri Imam Hussein, yang membuat pengorbanan besar selama Pertempuran Karbala untuk melindungi imam dan keluarganya. (Foto oleh Fars News)

Jakarta, Jurnas.com - Jutaan warga Iran mengambil bagian dalam prosesi nasional di Tasu`a, hari ke-9 bulan Muslim Muharram, sehari sebelum peringatan syahidnya Imam Hussein, imam Syiah ketiga.

Muslim Syiah mengadakan upacara berkabung selama 10 hari pertama Muharram untuk mengingat Imam Hussein dan 72 temannya, yang semuanya mati syahid setelah bertempur dengan ribuan tentara tiran yang berkuasa saat itu, khalifah Yazid I di gurun Karbala Irak pada 680 Masehi.

Dilansir PressTV, pakaian hitam Dunning untuk menunjukkan kesedihan mereka, warga Iran dari semua lapisan masyarakat pada Senin bergabung dengan prosesi yang dimulai dari pagi dan akan berlangsung hingga sekitar tengah malam.

Selama upacara, para eulogis membacakan peristiwa Pertempuran Karbala dan para cendekiawan Islam menguraikan pesan-pesan yang mendasari sikap Imam Hussein melawan tirani.

Puncak prosesi di Iran adalah Ta`zieh, pertunjukan musik dramatis nasional dan agama yang sebagian besar digunakan untuk menceritakan kisah kesyahidan Imam Hussein dan teman-temannya di Karbala.

Ta`zieh terdaftar pada daftar UNESCO tentang Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan pada tahun 2011 silam.

Tasu`a dikhususkan untuk Abbas ibn Ali, saudara tiri Imam Hussein, yang membuat pengorbanan besar untuk melindungi Imam dan keluarganya dan akhirnya mati syahid pada hari ke 10 Muhrram, atau Ashura, tak lama sebelum Imam Hussein sendiri.

Dia menjadi martir ketika dia mencoba membawa air untuk wanita dan anak-anak di kamp Imam, yang tidak punya air minum selama berhari-hari karena pengepungan oleh musuh.

Loyalitas Abbas kepada Imam Hussein dan keberaniannya dalam menghadapi pasukan besar Yazid adalah alasan mengapa Tasu`a disebut sebagai Hari Loyalitas dan Perlawanan untuk menghormatinya.

Dia dimakamkan di kota Karbala di kuilnya sendiri, yang berada dalam jarak berjalan kaki dari makam Imam Hussein.

Banyak orang Iran juga melakukan perjalanan ke Irak untuk mengambil bagian dalam ritual berkabung di tempat suci di Karbala, serta di Najaf, di mana ayah Imam Hussein, Imam Ali, dimakamkan.

Upacara berkabung diadakan di komunitas Syiah lain di seluruh dunia, termasuk di Lebanon, Bahrain, Azerbaijan, Pakistan, Afghanistan, India, Kashmir dan Nigeria.

Prosesi tahun ini di Kashmir ditahan di bawah tindakan keras oleh pasukan India. New Delhi, setelah menanggalkan wilayah Himalaya yang mayoritas Muslim dari otonominya, telah mengumumkan jam malam dan menempatkan Kashmir dalam pemadaman media.

Ini adalah kisah serupa di Nigeria, di mana para pendukung Sheikh Ibrahim al-Zakzaky, pemimpin Gerakan Islam di Nigeria (IMN), telah berjanji untuk memberanikan tindakan keras militer dan mengadakan prosesi untuk Imam Hussein.

TAGS : Hari Tasua Warga Iran Bulan Muharram




TERPOPULER :