Kamis, 17/10/2019 07:38 WIB

Kebanyakan Lemak Perut Beresiko Penyakit Jantung

Studi lain menunjukkan lemak perut pada wanita pasca-menopause bahkan dapat meningkatkan risiko kematian.

Ilustrasi obesitas

Jurnas.com - Sebuah penelitian North American Menopause Society menemukan, lemak perut dapat berkontribusi lebih untuk mengembangkan penyakit jantung daripada lemak tubuh secara keseluruhan.

Lebih dari 47 persen wanita yang berusia lebih dari 55 tahun dengan indeks massa tubuh tinggi menderita penyakit jantung koroner, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Senin di Menopause tersebut.

Mungkin bahkan lebih penting, 55 persen dari mereka yang menderita penyakit jantung koroner memiliki lemak perut yang tinggi. Obesitas sentral didefinisikan sebagai lingkar pinggang lebih dari 33 inci.

"Temuan penelitian ini konsisten dengan apa yang kita ketahui tentang dampak buruk dari obesitas," ujar Stephanie Faubion, direktur medis di The North American Menopause Society.

"Tidak semua lemak itu sama, dan obesitas di bagian perut sangat berbahaya karena dikaitkan dengan risiko penyakit jantung, pembunuh wanita nomor satu," tambahnya.

Pakar kesehatan selalu menunjuk obesitas sebagai faktor risiko penyakit jantung koroner. Ini telah dikaitkan dengan resistensi insulin, hipertensi dan diabetes, yang semuanya berkontribusi pada berbagai penyakit jantung.

Penelitian ini melibatkan hampir 700 wanita Korea berusia 55 dan lebih tua yang menjalani angioplasti untuk mengobati penyakit arteri koroner. Semua wanita memiliki BMI lebih dari 55 pound. Secara keseluruhan, hanya 41 persen wanita yang menderita penyakit arteri koroner tidak memiliki lemak perut.

Temuan ini memiliki konsekuensi yang sangat mengerikan bagi wanita pasca-menopause, yang kehilangan efek perlindungan jantung dari estrogen seiring bertambahnya usia.

Studi lain menunjukkan lemak perut pada wanita pasca-menopause bahkan dapat meningkatkan risiko kematian .

"Mengidentifikasi wanita dengan lemak perut berlebih, bahkan dengan BMI normal, adalah penting sehingga intervensi gaya hidup dapat diterapkan," kata Faubion.

TAGS : Lemak Perut Penyakit Jantung




TERPOPULER :