Jum'at, 18/10/2019 12:56 WIB

Sebut LHKPN Sebagai Konsep Atheis, Seorang Capim KPK Dipersoalkan

Sangat riskan jika kelak pimpinan KPK berpandangan LHKPN para Penyelenggara Negara itu konsep atheis yang hanya menanamkan rasa saling curiga di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Petrus Selestinus

Jakarta, Jurnas.com - Ketua Tim Task Force Forum Advokat Pengawal Pancasila, Petrus Selestinus meminta agar Panitia Seleksi Calon Pimpinan KPK dan Kapolri untuk mendalami pernyataan Irjen Pol. Darma Pongrekun, salah satu peserta seleksi capim KPK dari unsur Polri.

Darma sejauh ini sudah lolos tahap uji psikologi dan tengah mengikuti seleksi tahap penilaian profil di Gedung Lemhanas pada 8-9 Agustus 2019.

Petrus mengatakan, Darma memiliki pandangan bahwa kebijakan negara yang mewajibkan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara Negara (LHKPN) bagi Penyelenggara Negara, tidak sesuai dengan konsep ber-Tuhan dan Pancasila, karena konsepnya adalah konsep yang atheis.

"Pernyataan Irjen Pol. Darma Pongrekun, Capim KPK ini perlu didalami atau diklarifikasi lebih lanjut," jelas Petrus.

Menurut Petrus, jika nanti Darma Pongrekun terpilih menjadi Pimpinan KPK, maka dikhawatirkan pandangannya berpotensi menjadi sikap yang kontra produktif tugas utama KPK yang telah terikat dengan hukum positif negara.

"Hujum positif negara mewajibkan setiap Penyelenggara Negara untuk melaporkan LHKPN sesuai amanat pasal 5 UU No. 28 Tahun 1999 dan Tap MPR RI No. XI/TAP/MPR/1998, Tentang Penyelenggara Negara Yang Bersih Dan Bebas KKN," jelas Petrus.

Peryataan Darma Pongrekun, lanjut dia, sangat patut dicermati untuk dilakukan pendalaman, karena pernyataan ini lahir dari seorang Perwira Tinggi Polri yang hendak memimpin KPK.

Kata Petrus, tentu sangat riskan jika kelak pimpinan KPK tetapi memiliki pandangan yang kontroversial bawa LHKPN para Penyelenggara Negara itu konsep atheis yang hanya menanamkan rasa saling curiga di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sehingga bertentangan dengan sila pertama dan sila kedua Pancasila.

"Apakah ini sebagai isyarat dari seorang Irjen Pol. Darma Pongrekun apabila kelak terpilih sebagai pimpinan KPK, akan menghapus kewajiban melapor LHKPN sebagai bagian dari membangun sistem penegakan hukum," ujar Petrus.

Ia menyebut ada dua hal substantif yang mesti diperhatikan, pertama pandangan Darma Pongrekun ini muncul dari pikiran seorang calon pimpinan KPK yang nantinya jika terpilih akan bersumpah atau berjanji akan melaksanakan UU selurus-lurusnya.

Sedangkan kedua, pandangannya bisa diartikan sebagai telah menuduh kepemimpinan negara di bawah B.J. Hbibie, Gus Dur dan Megawati Soekarnoputri sebagai Presiden RI di awal reformasi bersama DPR-MPR telah membangun konsep atheis atau anti Pancasila dalam mengelola kehidupan berbangsa dan bernegara yang bersih dan bebas KKN melalui TAP MPR dan UU anti KKN.

"Padahal konsep kewajiban Pelaporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara melalui LHKPN adalah keputusan politik negara yang konstitusional sebagai bagian dari tuntutan reformasi," kata Petrus.

Bahkan, lanjutnya, pembentukan LHKPN diawali dengan landasan konstitusional yaitu TAP No : XI/TAP/MPR RI/1998 Tentang Penyelenggara Negara Yang Bersih Dan Bebas KKN, kemudian pada tahun 1999 lahirlah Undang-Undang No. 28 Tahun 1999 Tentang Penyelenggara Negara Yang Bersih dan Bebas dari KKN dan Undang-Undang No. 30 Tahun 2002 Tentang Komisi Pemberantasan Korupsi serta peraturan perundang-undangan lainnya.

"Tidak terdapat benang merah antara pandangan Irjen Pol. Darma Pongrekun tentang konsep Atheis di dalam LHKPN dengan pemikiran pembentuk UU tentang Penyelengara Negara Yang Bersih dan Bebas KKN dan LHKPN," tegasnya.

Sebagai sebuah pandangan yang dilontarkan secara berani dalam proses seleksi Capim KPK, Petrus menilai pandangan Darma Pongrekun soal konsep Atheis dalam kebijakan negara terkait LHKPN wajib diklarifikasi lebih lanjut.

Sebab bisa saja ini isyarat dari Darma Pongrekun bahwa negara telah disusupi pemikiran anti Tuhan dan anti Pancasila sejak pembentukan TAP MPR No. XI/TAP MPR RI/1998 dan UU Anti KKN.

"Negara bisa saja salah dan kesalahan itu saat ini dikoreksi, termasuk dikoreksi oleh Darma Pongrekun yaitu bahwa ternyata negara-pun dalam melahirkan kebijakan telah membangun konsep Atheis dan tidak Pancasilais. Karena itu tidak mengherankan kalau saat ini negara justru menghadapi kekuatan kelompok (Radikalisme dan Intoleran) yang anti Pancasila," jwlas Petrus.

"Artinya pandangan Irjen Pol. Darma Pongrekun, soal konsep atheis dalam LHKPN sesungguhnya Darma Pongrekun ingin menegaskan bahwa TAPM MPR dan UU Tentang Penyelenggara Negara Yang Bersih dan Bebas KKN, sesungguhnya dibangun dari konsep anti Tuhan dan anti Pancasila dalam bernegara," tuntas Ketua Tim Task Force Forum Advokat Pengawal Pancasila, Petrus Selestinus.

TAGS : Capim KPK LHKPN Atheis




TERPOPULER :