Kamis, 13/08/2020 12:45 WIB

Harga Minyak Naik di tengah Harapan Penurunan Suku Bunga

Minyak mentah Brent naik 30 sen, atau 0,5 persen menjadi US$64,01 per barel pada 00.13 GMT, setelah naik 0,4 persen pada sesi sebelumnya.

OPEC setuju pada bulan Juni dengan blok 10 negara produsen minyak untuk meningkatkan pasokan global (Foto: Mark Lennihan/AP)

Tokyo, Jurnas.com - Harga minyak mentah dunia memperpanjang kenaikannya pada Selasa (30/7) pagi, di tengah meluasnya ekspektasi bahwa Bank Federal Amerika Serikat (AS) akan memangkas suku bung untuk pertama kalinya dalam satu dekade minggu ini.

Dikutip dari Reuters, minyak mentah Brent naik 30 sen, atau 0,5 persen menjadi US$64,01 per barel pada 00.13 GMT, setelah naik 0,4 persen pada sesi sebelumnya.

Sementara minyak mentah AS & CLt1 naik 34 sen atau 0,6 persen pada US$57,21 per barel, setelah naik 1,2 persen pada Senin kemarin.

"Minyak mentah berjangka tawaran baik di belakang ekspektasi naiknya penurunan suku bunga di AS," kata ANZ Research dalam catatan paginya, menambahkan bahwa optimisme atas pembicaraan perdagangan Sino-AS dan ketegangan Timur Tengah juga mendukung harga.

Seperti diketahui, bankir sentral AS akan memulai pertemuan dua hari mereka, dan diperkirakan akan menurunkan biaya pinjaman untuk pertama kalinya, sejak kedalaman krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pemotongan suku bunga kecil "tidak cukup."

Pertumbuhan ekonomi di Amerika Serikat melambat kurang dari yang diharapkan pada kuartal kedua, memperkuat prospek konsumsi minyak tetapi, di tempat lain, data ekonomi yang mengecewakan telah meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan yang lebih lambat.

TAGS : Harga Minyak Brent Berjangka West Texas Intermediate




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :