Senin, 01/03/2021 08:46 WIB

Kapal Perang Inggris Kawal Pengiriman Minyak Lewat Selat Hormuz

Inggris telah menyerukan misi perlindungan maritim yang dipimpin Eropa untuk memastikan pengiriman yang aman melalui Selat Hormuz

Ilustrasi kapal perang Inggris (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Kapal perang Inggris akan menemani semua kapal berbendera Inggris melalui Selat Hormuz dalam perubahan kebijakan setelah pemerintah sebelumnya mengatakan tidak memiliki sumber daya untuk melindungi setiap kapal dari agresi Iran.

Seorang juru bicara pemerintah Inggris mengatakan kapal yang melewati chokepoint yang penting secara strategis akan ditemani baik secara individu atau dalam konvoi. Kapal fregat HMS Montrose melakukan misi serupa pada Rabu malam hingga Kamis

"Angkatan Laut Kerajaan telah ditugasi untuk menemani kapal-kapal berbendera Inggris melalui Selat Hormuz, baik secara individu atau dalam kelompok, seandainya ada pemberitahuan yang cukup tentang perjalanan mereka," kata juru bicara pemerintah Inggris dilansir The National

"Kebebasan navigasi sangat penting untuk sistem perdagangan global dan ekonomi dunia, dan kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk mempertahankannya," tambahnya.

Ketegangan antara Teheran dan London telah memburuk sejak Korps Pengawal Revolusi Iran merebut Stena Impero, sebuah kapal tanker milik Swedia yang berlayar di bawah bendera Inggris, di Selat Hormuz pada hari Jumat.

Kapal tangki Stena Impero berlabuh di Bandar Abbas. Swedia sedang dalam pembicaraan dengan Inggris dan Iran untuk membantu meredakan ketegangan.
Iran mengatakan langkah itu sebagai tanggapan terhadap pasukan Inggris menangkap sebuah kapal tanker minyak Iran di dekat Gibraltar yang dikatakan membawa minyak mentah ke Suriah dalam pelanggaran sanksi Uni Eropa.

Setelah penyitaan Stena Impero , Inggris melacak kedatangan kapal perang kedua ke wilayah tersebut. HMS Duncan, perusak Tipe 45, akan tiba di Teluk minggu depan.

Inggris telah menyerukan misi perlindungan maritim yang dipimpin Eropa untuk memastikan pengiriman yang aman melalui Selat Hormuz, yang melihat seperlima dari minyak dunia melintas.

Pada hari Rabu, Swedia mengungkapkan sedang berbicara dengan Inggris dan Iran tentang mengurangi ketegangan ketika Teheran mengisyaratkan bahwa mereka mungkin ingin melakukan pertukaran kapal.

"Kami tidak mencari kelanjutan ketegangan dengan beberapa negara Eropa," Presiden Iran, Hassan Rouhani, mengatakan dalam pertemuan kabinet mingguan. "Jika Inggris menjauh dari tindakan yang salah di Gibraltar, mereka akan menerima tanggapan yang sesuai dari Iran."

Rouhani berbicara setelah kunjungan dua hari oleh Perdana Menteri Irak, Adel Abdul-Mahdi, yang mengatakan dia pergi ke Teheran minggu ini sebagian atas permintaan Penny Mordaunt, sekretaris pertahanan Inggris pada saat itu, untuk menegosiasikan pembebasan Stena Impero .

Inggris, Amerika Serikat dan negara-negara lain akan bertemu di pangkalan AS di Florida pada hari Kamis untuk membahas rencana untuk melindungi kapal di Teluk dari ancaman serangan dari Iran.

Namun, seorang pejabat regional telah menyatakan keprihatinannya bahwa rencana keamanan maritim yang bersaing dari Eropa dan Amerika seharusnya tidak mengurangi upaya untuk mengurangi eskalasi krisis saat ini. "Kita harus memastikan ada jendela untuk proses politik paralel untuk memastikan kebebasan navigasi," kata seorang pejabat Teluk.

Stena Bulk, pemilik kapal yang direbut oleh Iran, mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah berbicara dengan semua 23 awak di atas kapal dan mereka semua baik-baik saja. Iran telah merilis gambar para kru di saluran televisi negara.

TAGS : Kapal Perang Inggris Selat Hormuz




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :