Kamis, 09/04/2020 18:07 WIB

Arab Saudi Kecam Israel Bongkar Rumah-rumah Palestina

Israel menghancurkan 12 bangunan Palestina, termasuk beberapa bangunan bertingkat yang dianggap ilegal dalam operasi kontroversial

Sebuah mesin ekskavator tentara Israel menghancurkan sebuah bangunan pada hari Senin di desa Palestina, Sur Baher, di Yerusalem Timur. Foto oleh Al Haslamoun / EPA-EFE

Jakarta, Jurnas.com - Arab Saudi mengecam pembongkaran Israel atas rumah-rumah Palestina di dekat penghalang pemisahan di Yerusalem. Mereka juga menyerukan masyarakat internasional untuk menghentikan agresi tersebut.

"Kabinet mengecam keras dan mengecam pihak berwenang pendudukan Israel atas pembongkaran puluhan rumah di Yerusalem timur," kata sebuah pernyataan yang dilansir kantor resmi Saudi Press Agency.

"Ini meminta komunitas internasional untuk turun tangan menghentikan agresi dan eskalasi berbahaya yang menargetkan warga Palestina," tambahnya.

Israel menghancurkan 12 bangunan Palestina, termasuk beberapa bangunan bertingkat yang dianggap ilegal dalam operasi kontroversial pada hari Senin.

PBB menilai setidaknya 24 orang termasuk 14 anak-anak terlantar.

Palestina menuduh Israel menggunakan keamanan sebagai alasan untuk memaksa mereka keluar dari daerah itu sebagai bagian dari upaya jangka panjang untuk memperluas permukiman Yahudi dan jalan yang menghubungkan mereka.

Mereka juga menunjukkan bahwa sebagian besar bangunan terletak di daerah yang seharusnya berada di bawah kendali sipil Otoritas Palestina di bawah Kesepakatan Oslo tahun 1990-an.

"Apa yang terjadi secara menyakitkan di sini adalah operasi pembongkaran terbesar dan paling berbahaya di luar operasi perang," Walid Assaf, menteri Palestina yang bertugas memantau permukiman Israel, mengatakan dalam sebuah video dari situs tersebut.

Presiden Palestina Mahmud Abbas menyerukan "komunitas internasional untuk segera turun tangan menghentikan agresi terhadap rakyat kita".

Pembongkaran telah menimbulkan kekhawatiran bahwa Israel akan mulai menghancurkan tempat tinggal lain di dekat penghalang pemisahan, yang dipandang Palestina sebagai "tembok apartheid" dan simbol pendudukan Israel.

Israel menduduki Tepi Barat dan Yerusalem Timur dalam Perang Enam Hari 1967. Itu kemudian mencaplok Yerusalem timur dalam suatu langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Ia memulai pembangunan tembok pemisah selama intifadah Palestina kedua yang berdarah, atau pemberontakan.

TAGS : Israel Apartemen Palestina Arab Saudi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :