Minggu, 25/08/2019 23:37 WIB

Presiden Afrika Selatan Dituduh Sesatkan Parlemen

Zuma, yang menyangkal tuduhan terhadapnya, menyatakan dia diperlakukan tidak adil. Tetapi kesepakatan dengan cepat dicapai baginya untuk kembali di masa depan.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa menyampaikan pidato kenegaraannya di parlemen di Cape Town, Afrika Selatan, 20 Juni 2019. REUTERS / Rodger Bosch

Jakarta, Jurnas.com - Seorang pengawas korupsi Afrika Selatan, mengatakan Presiden Cyril Ramaphosa "sengaja menyesatkan" Parlemen tentang kontribusi kampanye, sebuah kemunduran bagi seorang pemimpin yang telah bersumpah untuk menangani tuduhan korupsi yang memaksa pendahulunya dari jabatannya dan memicu kemarahan nasional.

Laporan itu dirilis ketika mantan presiden itu, Jacob Zuma, meninggalkan kesaksiannya kepada komisi tinggi negara bagian yang menyelidiki berbagai dugaan korupsi di pemerintahan dan perusahaan milik negara.

Dilansir The National, Zuma, yang menyangkal tuduhan terhadapnya, menyatakan dia diperlakukan tidak adil. Tetapi kesepakatan dengan cepat dicapai baginya untuk kembali di masa depan.

Kemarahan selama bertahun-tahun atas dugaan korupsi selama masa jabatan Zuma di pemerintahan telah mengguncang ekonomi Afrika Selatan, yang paling berkembang di Afrika sub-Sahara, dan dukungan publik untuk Kongres Nasional Afrika yang berkuasa. Partai ini berkuasa sejak berakhirnya sistem segregasi rasial yang dikenal sebagai apartheid 25 tahun lalu.

Sekarang ANC menghadapi pergulatan internal antara sekutu Ramaphosa dan Zuma, yang memimpin Afrika Selatan dari 2009 hingga 2018 ketika dia mengundurkan diri di bawah tekanan partai dan digantikan oleh Ramaphosa, mantan wakil pemimpin.

Presiden saat ini telah berulang kali bersumpah untuk memerangi korupsi dan memenangkan kembali kepercayaan publik.

Laporan Jumat oleh pelindung publik Afrika Selatan, mengatakan Ramaphosa "sengaja menyesatkan" anggota parlemen akhir tahun lalu tentang sumbangan kampanye 500.000-rand ($ 34.000) kampanye dari CEO sebuah perusahaan lokal, Afrika Operasi Global, sebelumnya Bosasa. Laporan tersebut meminta direktur nasional penuntutan publik untuk menyelidiki lebih lanjut.

TAGS : Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa




TERPOPULER :