Sabtu, 24/08/2019 07:21 WIB

Upaya Banding Presiden Asosiasi Sepakbola Palestina Ditolak FIFA

Rajoub tidak diizinkan menghadiri pemeriksaan oleh FIFA dan PFA

Jibril Rajoub, Presiden Asosiasi Sepak Bola Palestina, berpidato di Kongres FIFA ke-65 di Zurich, Swiss, 29 Mei 2015. Reuters.

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Asosiasi Sepak Bola Palestina Jibril Rajoub telah mengajukan banding terhadap larangan satu tahun dari sepak bola atas komentar tentang superstar Argentina dan Barcelona Lionel Messi yang ditolak oleh Pengadilan Arbitrase Internasional.

Kepala sepakbola meminta para penggemar untuk membakar baju apa pun yang bertuliskan nama pemain itu menjelang pertandingan yang direncanakan antara Argentina dan Israel di kota yang diperebutkan Yerusalem. Argentina akhirnya membatalkan pertandingan setelah menyerah pada tekanan kampanye boikot.

FIFA, badan sepak bola dunia, melarang dia menghadiri pertandingan selama satu tahun dan mendenda dia $ 20.600 pada Agustus 2018. FIFA menuduhnya menghasut kebencian terhadap pemain.

Dia mengajukan banding larangan itu, mengatakan pada saat itu bahwa itu adalah keputusan yang tidak adil dan politik, keputusan Israel. Tapi itu langsung ditolak oleh pengadilan quasi-yudisial yang menangani perselisihan olahraga.

"Setelah mempertimbangkan semua bukti yang dihasilkan dan semua argumen yang dibuat, Panel CAS menemukan bahwa Jibril Rajoub gagal menetapkan bahwa setiap pelanggaran prosedural dilakukan dalam proses yang dapat membenarkan pembatalan keputusan tersebut," kata pengadilan dalam sebuah pernyataan dilansir The National.

Palestina adalah anggota badan dunia yang diakui dan bagian-bagian dari konflik Israel-Palestina yang berlangsung beberapa dekade dapat dimainkan di arena olahraga. PFA mengatakan bahwa pengaduan itu tidak diajukan oleh Argentina tetapi Israel karena alasan politik.

Rajoub tidak diizinkan menghadiri pemeriksaan oleh FIFA dan PFA mengatakan bahwa bukti yang diberikan kepada badan sepakbola global tidak mempertimbangkan sebelum larangan itu diturunkan.

Dia masih dapat menjalankan organisasi selama pelarangan, yang berakhir bulan depan, dan dia dapat menghadiri pertemuan FIFA sebagai presiden organisasi.

Larangannya berakhir pada 23 Agustus hanya beberapa hari sebelum pertandingan kualifikasi Piala Dunia pertama 2022 tim nasional Palestina melawan Uzbekistan pada 5 September.

TAGS : Palestina Lembaga FIFA Asosiasi Sepakbola




TERPOPULER :