Minggu, 25/08/2019 23:20 WIB

Korea Selatan Boikot Bir dan Rokok Jepang

anggota Asosiasi Mart Korea mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin di luar kedutaan besar Jepang di Seoul bahwa mereka akan berhenti menjual barang dagangan populer Jepang

Pedagang Korea Selatan menginjak kotak bertuliskan logo produk Jepang pada rapat umum pada 4 Juli. File Foto oleh Kim Chul-soo / EPA-EFE

Jakarta, Jurnas.com - Asosiasi Korea Selatan yang mewakili rantai toko kelontong dan toko serba ada mengatakan mereka melarang 100 barang Jepang dari rak mereka karena pertikaian perdagangan tumbuh antara kedua negara.

Dilansir UPI, anggota Asosiasi Mart Korea mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin di luar kedutaan besar Jepang di Seoul bahwa mereka akan berhenti menjual barang dagangan populer Jepang, termasuk bir dan rokok.

Menurut perwakilan dari Federasi Pengusaha Kecil Korea yang berbicara pada pengarahan yang sama, beberapa, tidak semua, toko akan berpartisipasi dalam boikot, termasuk 3.200 toko Korea Selatan, 1.000 supermarket dan 1.000 pengecer lain-lain.

Asosiasi bisnis Korea Selatan mengatakan penjualan diperkirakan menurun sekitar 3 persen bahkan jika konsumen membeli barang pengganti. Mereka menambahkan langkah itu merupakan respons terhadap tindakan Jepang kepada aktivisme pekerja paksa Korea yang direkrut selama Perang Dunia II.

"Terlepas dari risikonya, kami terlibat dalam boikot produk-produk Jepang agar tidak melupakan sejarah yang memalukan dan mengutuk kebrutalan Jepang," kata para perwakilan.

Selama briefing, para perwakilan membuang berbagai minuman Jepang, termasuk bir Asahi dan Pocari Sweat, minuman olahraga, ke tempat sampah untuk menyampaikan maksud mereka.

Keputusan untuk melarang barang-barang Jepang adalah tanggapan terhadap pembatasan perdagangan Tokyo yang menargetkan ekspor teknologi Korea Selatan.

Kebijakan itu telah mengobarkan perasaan anti-Tokyo di Korea Selatan, di mana kelompok-kelompok sipil mengatakan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe tidak dengan tulus meminta maaf atas masa lalu negaranya di masa perang.

Pada hari Senin, Presiden Korea Selatan Moon Jae -in mengadakan pertemuan para pembantunya dan memperingatkan langkah-langkah Jepang pada akhirnya akan menjadi bumerang bagi produsen Jepang.

"Saya memperingatkan sebelumnya bahwa ekonomi Jepang akan mengalami kerusakan yang lebih besar pada akhirnya," kata Moon, menurut Yonhap. "Jika itu yang diinginkan Jepang, itu tidak akan pernah berhasil."

Kelompok penggugat Korea Selatan telah meminta untuk berbicara dengan perusahaan-perusahaan Jepang yang merekrut pekerja paksa selama masa perang, suatu langkah yang diberhentikan di perusahaan-perusahaan seperti Mitsubishi Heavy Industries.

TAGS : Bir Jepang Korea Selatan




TERPOPULER :