Senin, 26/08/2019 15:10 WIB

Iran Mulai Genjot Produksi Uranium

Kepala IAEA, Yukiya Amano, mengatakan Iran sekarang memproduksi uranium yang lebih diperkaya daripada sebelumnya, tetapi tidak jelas kapan akan mencapai batas persediaan 300 kg yang diatur dalam pakta nuklir 2015.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Pengawas atom Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), mengatakan, Pemerintah Iran sudah menindaklanjuti untuk mempercepat produksi uranium yang diperkaya.

Penilaian itu muncul pada saat konfrontasi AS-Iran meningkat tajam, setahun setelah Washington meninggalkan perjanjian internasional yang memberlakukan pembatasan pada program nuklir Teheran.

Kepala IAEA, Yukiya Amano, mengatakan Iran sekarang memproduksi uranium yang lebih diperkaya daripada sebelumnya, tetapi tidak jelas kapan akan mencapai batas persediaan 300 kg yang diatur dalam pakta nuklir 2015.

"Ya, tingkat produksinya meningkat," katanya dalam konferensi pers pada Senin (10/6) saat ditanya apakah produksi uranium yang diperkaya meningkat sejak laporan triwulanan terakhir badan tersebut, yang menyebut Iran masih patuh pada 20 Mei.

Namun begitu, Amano menolak untuk menghitung kenaikan produksi tersebut. Ia hanya menyatakan khawatir meningkatnya ketegangan atas masalah nuklir Iran.

Karena itu, ia berharap ada solusi untuk mengurangi ketegangan saat ini melalui dialog. "Sangat penting bahwa Iran sepenuhnya mengimplementasikan komitmen terkait nuklirnya," ujarnya.

TAGS : Badan Atom Iran Amerika Serikat Uranium Yukiya Amano




TERPOPULER :