Minggu, 17/01/2021 07:34 WIB

Korsel Bakal Latihan Militer Bersama AS

Seoul dan Washington mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan membatalkan Ulchi Freedom Guardian setelah pertemuan puncak Juni Donald Trump dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un

Bendera kebangsaan Korea Selatan (Foto: Anadolu)

Jakarta, Jurnas.com - Korea Selatan akan meluncurkan latihan sipil-militer baru minggu depan, sebuah alternatif untuk latihan bersama dengan Amerika Serikat yang dibatalkan tahun lalu selama upaya perdamaian yang sedang berlangsung dengan Korea Utara Korea.

Latihan baru, yang disebut Ulchi Taegeuk, akan berlangsung 27-30 Mei dan akan mencakup sekitar 480.000 warga sipil, pejabat dan anggota layanan bersenjata dari 4.000 kantor dan lembaga pemerintah.

"Fokus dari latihan ini adalah untuk memperkuat kapasitas manajemen krisis nasional untuk ancaman keamanan komprehensif termasuk bencana besar dan terorisme, serta membangun kesiapsiagaan darurat jika terjadi perang," kata kementerian pertahanan Korsel dilansir UPI.

Ulchi Taegeuk akan menggabungkan bagian-bagian dari dua program yang ada: latihan pos komando Taegeuk, yang dipimpin oleh militer Korea Selatan, dan latihan pemerintah Ulchi, yang telah menjadi bagian dari latihan gabungan Korea Selatan-AS Ulchi Freedom Guardian.

Seoul dan Washington mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan membatalkan Ulchi Freedom Guardian setelah pertemuan puncak Juni Donald Trump dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

Latihan besar-besaran, yang pada tahun 2017 mencakup 17.500 tentara AS dan 50.000 tentara Korea Selatan, merupakan tempat sakit yang konstan bagi Pyongyang, yang sering dikarakteristikkan sebagai latihan pakaian untuk invasi skala penuh ke Korea Utara.

Pada pertemuan puncaknya dengan Kim, Trump mengumumkan bahwa dia akan membatalkan permainan perang, menyebut mereka provokatif, sebuah istilah yang sering digunakan oleh Pyongyang.

Di bawah format baru, latihan Ulchi berfokus pada manajemen krisis nasional dan melatih warga sipil dan personel resmi untuk menangani situasi darurat mulai dari perang hingga bencana alam hingga kebocoran bahan kimia atau nuklir yang beracun.

Seoul meluncurkan latihan itu pada tahun 1968 setelah upaya yang gagal oleh pasukan komando Korea Utara untuk menyusup ke Gedung Biru presiden dan membunuh Presiden Park Chung-hee. Ini pertama kali dikombinasikan dengan latihan AS pada tahun 1976.

Latihan Taegeuk, yang diluncurkan pada 1994, berfokus pada kesiapan militer Korea Selatan dalam hal perang.

Langkah ini merupakan yang terbaru dari serangkaian perubahan latihan pertahanan yang dimaksudkan untuk mengurangi ketegangan di semenanjung Korea dan mendukung upaya perdamaian dengan Korea Utara.

Pada bulan Maret, Seoul dan Washington mengumumkan latihan bersama bersama Dong Maeng, yang merupakan modifikasi skala kecil dari latihan Key Resolve dan Foal Eagle musim semi, yang berfokus pada permainan perang yang disimulasikan komputer.

Perubahan terjadi setelah KTT Hanoi Februari antara Trump dan Kim, pertemuan yang berakhir tiba-tiba tanpa kesepakatan karena kedua belah pihak tidak dapat mencapai kesepakatan mengenai bantuan sanksi dan denuklirisasi.

Awal bulan ini, Amerika Serikat dan Korea Selatan mengakhiri latihan angkatan udara bersama selama dua minggu, versi latihan Max Thunder yang dikurangi. Korea Utara menuduh Korea Selatan pengkhianatan karena mengambil bagian.

Pada 4 Mei dan 9 Mei, Korea Utara melakukan dua uji coba rudal terpisah, meluncurkan setidaknya tiga rudal balistik jarak pendek dalam kegiatan pertama sejak 2017.

TAGS : Latihan Militer Korea Selatan Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :