Minggu, 16/06/2019 05:32 WIB

Situasi Teluk Memanas, Iran Desak PBB Turun Tangan

Desakan itu menyusul meningkatanya ketegangan satu sisi antara Iran dengan Amerika Serikat (AS) dan sisi lain, sekutu Teluknya, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Negara teluk (Foto: Teheran Time)

Teheran, Jurnas.com - Pemerintah Iran mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menggelar dialog diplomatik untuk meredakan situasi keamanan yang mengkhawatirkan di Teluk.

Duta besar Iran untuk PBB, Majid Takht Ravanchi, mengajukan banding dalam sebuah surat kepada Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres dan Dewan Keamanan pada Senin (20/5).

Desakan itu menyusul meningkatanya ketegangan satu sisi antara Iran dengan Amerika Serikat (AS) dan sisi lain, sekutu Teluknya, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Sebelumnya, Minggu (19/5), Presiden AS Donald Trump mengancam akan mengakhiri Teheran jika mengancam Washington. Sehari kemudian, Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif mengecam "ejekan genosida" Trump dan mendesak AS bicara kepada Iran dengan hormat, bukan ancaman perang.

Dalam suratnya itu, Ravanchi memperingatkan bahwa letusan segala kemungkinan konflik akan segera menyeberang dari tingkat regional dan pasti akan memiliki implikasi serius dan luas pada perdamaian dan keamanan internasional.

Duta Besar menambahkan itu menambahkan, Iran tidak akan pernah memilih perang, tetapi bahwa "jika perang dipaksakan pada kami, Iran akan dengan penuh semangat menggunakan hak bawaannya untuk membela diri". (Al Jazeera)

TAGS : Iran Amerika Serikat Timur Tengah PBB Negera Teluk




TERPOPULER :