Minggu, 16/06/2019 07:35 WIB

Pembelian Kapal Bea Cukai dan KKP Rugikan Negara Ratusan Miliar

omisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengidentifikasi kerugian negara hingga ratusan miliar terkait pengadaan Kapal Cepat Patroli Bea Cukai dan kapal Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Juru Bicara KPK, Febri Diansyah

Jakarta, Jurnas.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengidentifikasi kerugian negara hingga ratusan miliar terkait pengadaan Kapal Cepat Patroli Bea Cukai dan kapal Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Pembelian atau pengadaan kapal Bea Cukai dan KKP buatan PT Daya Radar Utama. Kini kasus itu telah ditingkatkan ke tahap penyidikan dengan menetapkan sejumlah pihak sebagai tersangka.

"Memang dalam kasus ini kerugian keuangan negara nya juga sangat besar, dari identifikasi yang sudah dilakukan ini lebih dari Rp 100 miliar dugaan kerugian keuangan negara," kata Jubir KPK, Febri Diansyah, di Gedung KPK, Jakarta, Senin (20/5).

Peningkatan kasus ini mengemuka seiring upaya penggeledahan yang dilakukan tim Penyidik KPK sejak beberapa hari yang lalu. Hari ini, penyidik KPK kembali melakukan penggeledahan di sejumlah lokasi.

"Jadi ada tiga lokasi yang kami geledah hari ini, rumah di Menteng, Grogol, dan Bekasi jadi 3 rumah ini adalah rumah di pihak direksi dari PT DRU dan pejabat dari KKP," terangnya.

Namun, Febri belum mengungkap secara detail terkait kasus atas penggeledahan tersebut. Pun termasuk saat disinggung soal kasus dan para pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

"Kalau soal materi perkaranya saya belum bisa konfirmasi saat ini tapi memang ada proses penyidikan, dugaan korupsi pengadaan kapal yang sedang kami dalami, prosesnya sudah di penyidikan sehingga KPK perlu melakukan beberapa tindakan tindakan atau kegiatan awal seperti penggeledahan," katanya.

"Substansinya pengadaannya Kapan apa pelanggaran dalam proses pengadaan segera akan kami sampaikan pada publik termasuk siapa saja tersangkanya," tambah Febri.

Informasi yang dihimpun, kasus dugaan korupsi yang sedang ditangani KPK terkait pengadaan 16 Kapal Cepat Patroli di Bea dan Cukai dan 4 kapal untuk Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Dalam dua kasus korupsi pengadaan kapal pada dua instansi itu, KPK menetapkan empat orang tersangka. Salah satu tersangka pada dua pengadaan kapal tersebut merupakan bos PT Daya Radar Utama berinsial AG.

"Belum bisa dikonfirmasi terkait nama atau pokok perkara," kata Febri.

Meski demikian, Febri membenarkan jika pihaknya telah meminta Imigrasi untuk mencegah pihak-pihak terkait kasus itu untuk dilarang berpergian ke luar negeri.

"Sudah ada yang dimintakan pelarangan ke luar negeri saya tapi tapi saya belum bisa sampaikan. tapi sudah ada yang dimintakan pelarangan ke luar negeri," demikian Febri.

TAGS : Kasus Korupsi Bea Cukai Pengadaan Kapal KPK




TERPOPULER :