Rabu, 22/05/2019 12:24 WIB

Ilmuan Tangkap Gambar Lubang Hitam Lebih Tajam

para peneliti sedang mengerjakan rencana untuk menghasilkan gambar fenomena kosmik yang lebih tajam.

Gambar lubang hitam yang diambil para ilmuan menggunakan teleskop canggih (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com - Awal tahun ini, para ilmuwan menangkap gambar lubang hitam pertama dari dekat. Sekarang, para peneliti sedang mengerjakan rencana untuk menghasilkan gambar fenomena kosmik yang lebih tajam.

Para ilmuwan menerbitkan rencana mereka untuk memperoleh gambar lubang hitam yang lebih baik minggu ini di jurnal Astronomi dan Astrofisika. Rencana tersebut melibatkan penyebaran dua atau tiga teleskop radio orbital yang terkoordinasi.

Untuk menunjukkan kekuatan konstelasi observatorium yang mereka rencanakan, dijuluki Event Horizon Imager, para peneliti mengembangkan model untuk mensimulasikan kemampuan pembuatan gambar teleskop.

"Ada banyak keuntungan menggunakan satelit daripada teleskop radio permanen di Bumi, seperti halnya dengan Teleskop Horison Acara," ujar Freek Roelofs, seorang kandidat PhD di Radboud University di Belanda dikutip UPI.

"Di ruang angkasa, Anda dapat melakukan pengamatan pada frekuensi radio yang lebih tinggi, karena frekuensi dari Bumi disaring oleh atmosfer," tambahnya.

"Jarak antara teleskop di ruang angkasa juga lebih besar. Ini memungkinkan kami untuk mengambil langkah besar ke depan. Kami akan dapat mengambil gambar dengan resolusi lebih dari lima kali lipat yang dimungkinkan dengan EHT."

EHT digunakan untuk menghasilkan gambar lubang hitam pertama-dari-jenisnya yang diterbitkan awal tahun ini. Sementara terobosan, gambar yang dihasilkan oleh EHT tidak cukup tajam untuk menguji Teori Relativitas Umum Einstein.

Menurut makalah yang baru diterbitkan, konstelasi teleskop radio black-hole-berburu berbasis ruang akan dapat mengukur perbedaan dalam perilaku lubang hitam nyata dan karakteristik yang diprediksi oleh teori Einstein. Untuk membuat rencana para astronom menjadi kenyataan, para insinyur harus mengatasi beberapa tantangan teknis.

"Konsep tersebut menuntut Anda harus dapat memastikan posisi dan kecepatan satelit dengan sangat akurat," kata Volodymyr Kudriashov, peneliti di Radboud Radio Lab. "Tetapi kami benar-benar percaya bahwa proyek ini layak."

Awalnya, para ilmuwan berharap teleskop EHI berfungsi secara independen dari observatorium EHT, tetapi kedua sistem akhirnya bisa digabungkan.

"Menggunakan hibrida seperti ini dapat memberikan kemungkinan untuk membuat gambar bergerak dari lubang hitam, dan Anda mungkin dapat mengamati lebih banyak dan juga sumber yang lebih lemah," kata Heino Falcke, seorang profesor astronomi radio di Radboud.

TAGS : Lubang Hitam Para Ilmuan




TERPOPULER :