Minggu, 26/05/2019 12:40 WIB

Serangan Pasukan Dukungan AS di Suriah Tewaskan 1.600 Warga Sipil

Banyak pemboman udara tidak akurat dan puluhan ribu serangan artileri tidak pandang bulu.

Kepulan asap setelah serangan udara selama pertempuran antara anggota pasukan yang didukung AS dan pejuang ISIS di Raqqa pada Agustus 2017 (Foto: Zohra Bensemra / Reuters)

Raqqa, Jurnas.com - Serangan pasukan yang didukung Amerika Serikat (AS) untuk mengusir kelompok Islamic State Iraq and Syria (ISIS) dari ibu kota Suriah Raqqa pada 2017 menewaskan lebih dari 1.600 warga sipil atau 10 kali lipat dari yang diakui koalisi.

Temuan yang diterbitkan Amnesty International dan kelompok pemantau Airwars pada Kamis (25/4) mendesak anggota koalisi mengakhiri hampir dua tahun penolakan tentang korban tewas besar-besaran warga sipil dan kerusakan lainnya di Raqqa.

Donatella Rovera, penasihat senior penanggulangan krisis di Amnesty, mengatakan, "Banyak pemboman udara tidak akurat dan puluhan ribu serangan artileri tidak pandang bulu."

"Pasukan koalisi meruntuhkan Raqqa, tetapi mereka tidak bisa menghapus kebenaran," sambungnya.

Temuan ini dikompilasi setelah berbulan-bulan penelitian lapangan dan analisis data yang luas, termasuk melalui proyek yang melihat 3.000 aktivis digital memindai citra satelit secara online.

Amnesty dan Airwars mengatakan, kasus-kasus yang mereka dokumentasikan mungkin merupakan pelanggaran terhadap hukum humaniter internasional.

Mereka juga mendesak anggota koalisi, terutama Amerika Serikat, Inggris dan Prancis, untuk menerapkan mekanisme investigasi independen dan menciptakan dana untuk mengkompensasi korban dan keluarga mereka.

Menanggapi laporan itu, koalisi mengatakan perlu "semua tindakan yang masuk akal untuk meminimalkan korban sipil" dan bahwa masih ada tuduhan terbuka yang diselidiki.

"Setiap kehilangan nyawa yang tidak disengaja selama kekalahan Daesh adalah tragis," kata Scott Rawlinson, juru bicara koalisi dalam sebuah pernyataan email pada Kamis (25/4) malam, menggunakan akronim Arab untuk ISIS

"Namun, itu harus diseimbangkan dengan risiko memungkinkan Daesh untuk melanjutkan kegiatan teroris, menyebabkan rasa sakit dan penderitaan bagi siapa pun yang mereka pilih," tambahnya.

ISIS merebut Raqqa pada awal 2014 selama kemajuannya melalui Suriah dan Irak di mana ia membangun sebuah kekhalifahan yang memproklamirkan diri yang ditandai dengan eksekusi singkat.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengambarkan pembunuhan massal dan perbudakan terhadap kaum minoritas sebagai bentuk genosida.

Kelompok itu sejak itu telah diusir dari semua wilayah yang dikontrol oleh kampanye militer yang dilakukan oleh berbagai pasukan termasuk pemerintah Suriah dan Irak, AS, sekutu Eropa dan saingan mereka Rusia dan Iran.

Kelompok yang mendapat dukungan dari AS meruntuhkan tempat persembunyian ISIS terakhir di Suriah tahun ini. Meskipun sudah tidaj mengendalikan wilayah itu, namun masih dipandang sebagai ancaman yang mampu melancarkan serangan di seluruh dunia.

Tahun lalu, Amnesty mengatakan, ada bukti serangan udara dan artileri koalisi di Raqqa telah melanggar hukum internasional dengan membahayakan nyawa warga sipil, tetapi sampai sekarang belum memberikan perkiraan jumlah korban tewas selama pertempuran.

Kelompok hak asasi yang berbasis di London juga mengkritik penggunaan artileri yang luas dalam pertempuran Raqqa.

"Dengan margin kesalahan lebih dari 100 meter, artileri yang tidak terarah terkenal tidak tepat dan penggunaannya di daerah berpenduduk merupakan serangan sembarangan," katanya.

TAGS : ISIS Amerika Serikat Suriah




TERPOPULER :