Senin, 22/07/2019 18:38 WIB

Plastik Ancam Nyawa Hewan di Laut Terdalam

Dari 90 makhluk individu yang dibedah tim, 65 - lebih dari 72 persen mengandung setidaknya satu mikropartikel plastik.

Kantong plastik mengapung di lokasi penyelaman Samandag Cevlik Akcay di lepas pantai Samandag, dekat perbatasan Turki - Suriah, di Provinsi Hatay Turki, 06 Desember 2018. / Foto VCG

H

Jakarta, Jurnas.com - Penelitian yang dilakukan Universitas Newcastle menunjukkan bagaimana polusi buatan manusia mencapai ke dalam perut planet ini. Penelitian itu menemukan hewan yang hidup di parit samudera terdalam telah ditemukan dengan pecahan plastik di usus mereka.

Dilansir CGTN, lebih dari 300 juta ton plastik diproduksi setiap tahun, dan setidaknya ada lima triliun potongan plastik mengambang di lautan. Karena eksplorasi laut dalam mahal dan memakan waktu, sebagian besar studi tentang polusi plastik sampai sekarang telah dekat dengan permukaan, menunjukkan tingkat kontaminasi plastik yang meluas pada ikan, kura-kura, paus, dan burung laut.

Sekarang tim peneliti Inggris mengatakan mereka telah menemukan kasus menelan plastik di antara udang kecil di enam parit laut terdalam di dunia. Di Palung Mariana di timur Filipina, depresi terdalam di Bumi, 100 persen hewan yang diteliti memiliki serat plastik di saluran pencernaannya.

"Setengah dari saya berharap menemukan sesuatu tetapi itu sangat besar," kata Alan Jamieson, dari Fakultas Ilmu Pengetahuan Alam dan Lingkungan Universitas Newcastle.

Jamieson dan timnya biasanya menghabiskan waktu mencari spesies baru di kedalaman lautan. Tetapi mereka menyadari bahwa selama ekspedisi yang berlangsung satu dekade yang lalu, mereka telah mengumpulkan puluhan spesimen spesies udang kecil yang hidup antara 6.000-11.000 meter di bawah permukaan.

"Kami duduk di dataset terdalam di dunia, jadi jika kami menemukan (plastik) di ini, kami sudah selesai," kata Jamieson.

Tim kagum dengan betapa luasnya kontaminasi plastik pada kedalaman ekstrim terbukti. Misalnya, Parit Peru-Chili di Pasifik tenggara berjarak sekitar 15.000 kilometer dari Parit Jepang. Namun plastik ditemukan di keduanya.

"Itu dari Jepang, Selandia Baru, dari Peru, dan setiap parit sangat dalam," kata Jamieson.

"Poin penting adalah bahwa mereka secara konsisten ditemukan pada hewan di sekitar Pasifik pada kedalaman yang luar biasa."

Dari 90 makhluk individu yang dibedah tim, 65 - lebih dari 72 persen mengandung setidaknya satu mikropartikel plastik.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Royal Society Open Science, mengatakan tidak jelas apakah partikel-partikel itu telah dicerna oleh ikan di kedalaman yang lebih tinggi yang kemudian mati dan tenggelam.

Tetapi ketika tim menganalisis serat yang sebagian besar tampaknya kain pakaian seperti nilon, mereka menemukan bahwa ikatan atom plastik telah bergeser dibandingkan dengan bahan baru, menunjukkan mereka berusia beberapa tahun.

Partikel-partikel mikroplastik dibuang langsung ke laut melalui selokan dan sungai atau terbentuk ketika potongan-potongan plastik yang lebih besar terurai seiring waktu.

Begitu mereka mulai mengumpulkan bakteri, mereka menjadi lebih berat dan akhirnya tenggelam.

"Jadi, bahkan jika tidak ada satu serat pun yang memasuki laut dari titik ini ke depan, semua yang ada di laut sekarang akan akhirnya tenggelam, dan begitu berada di laut dalam, di mana mekanisme untuk mendapatkannya kembali?" tanya Jamieson.

"Kita menumpuk semua omong kosong kita ke tempat yang paling sedikit kita ketahui."

Karena kontaminasi plastik sekarang begitu luas, bahkan pada kedalaman yang ekstrim, tim memperingatkan bahwa hampir tidak mungkin untuk mengetahui apa efek menelan plastik pada spesies yang tinggal di bawah.

"Partikel-partikel ini bisa saja menembus hewan itu, tetapi pada hewan yang kita lihat mereka pasti memblokirnya. Setara dengan itu bagi Anda untuk menelan tali polypropylene 2 meter dan berharap bahwa tidak akan berdampak buruk pada kesehatan Anda ," kata Jamieson.

TAGS : Laut Terdalam Sampah Plastik




TERPOPULER :