Selasa, 21/05/2019 02:15 WIB

Turki Desak China Lindungi kebebasan beragama di Xinjiang

Para pakar dan aktivis PBB mengatakan kamp-kamp itu menampung satu juta warga Uighur, yang berbicara bahasa Turki, dan minoritas Muslim lainnya

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu (foto: Tass)

Ankara, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu, menyuarakan keprihatinan atas tuduhan penganiayaan terhadap Uighur dan Muslim lainnya di wilayah Xinjiang dan menyerukan Beijing untuk melindungi kebebasan beragama di wilayah tersebut.

Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa membuka pertemuan tahunan pada Senin ketika negara-negara Barat mendesak Turki dan anggota lain dari Organisasi Kerjasama Islam (OKI) menyoroti fasilitas "pendidikan dan pelatihan" di Xinjiang.

Para pakar dan aktivis PBB mengatakan kamp-kamp itu menampung satu juta warga Uighur, yang berbicara bahasa Turki, dan minoritas Muslim lainnya.

Sementara itu, China membantah tuduhan penganiayaan dan menganggap kritik di dalam dewan PBB sebagai campur tangan dalam kedaulatannya.

Dalam sambutannya, Cavusoglu tidak secara khusus menyebutkan kamp penahanan massal di wilayah barat terpencil China.

Namun, ia mengatakan kepada forum Jenewa bahwa laporan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Uighur dan Muslim lainnya di Xinjiang menjadi alasan serius pertemuan tersebut.

Cavusoglu mengatakan harus dibedakan antara teroris dan orang tak bersalah. Kemudian, ia mengatakan sangat mendukung Satu China. "Dan saya harus menggarisbawahi bahwa kami mendukung kebijakan One China."

Pernyataan itu merujuk pada sikap China bahwa negara itu meliputi Taiwan dan daerah otonom, termasuk Xinjiang dan Tibet.

"Kami mendorong otoritas Cina dan berharap bahwa hak asasi manusia universal, termasuk kebebasan beragama, dihormati dan perlindungan penuh terhadap identitas budaya Uighur dan Muslim lainnya dijamin," kata Cavusoglu.

Upaya kontraterorisme dan deradikalisasi Beijing di Xinjiang harus mendapat tepuk tangan karena telah menciptakan metode baru untuk mengatasi masalah ini, seorang diplomat senior Cina mengatakan kepada utusan asing pekan lalu.

Xinjiang telah diselimuti selimut keamanan yang mencekik selama bertahun-tahun, terutama sejak kerusuhan anti-pemerintah yang mematikan meletus di ibukota regional, Urumqi, pada 2009.

Sekitar 10 juta orang Uighur merupakan bagian kecil dari hampir 1,4 miliar penduduk China dan tidak pernah ada pemberontakan yang dapat menantang kekuatan luar biasa pemerintah pusat. (Al Jazeera)

TAGS : Turki Mevlut Cavusoglu Kekerasan China Muslim Uighur




TERPOPULER :