Senin, 21/10/2019 05:22 WIB

Houthi Culik Wanita Sanaa Demi Uang

Pemberontak Houthi menculik dan menahan wanita di ibukota Sanaa yang dikuasai pemberontak untuk mengamankan pembayaran uang tebusan dari keluarga mereka.

Sanaa - Pemberontak Houthi menculik dan menahan wanita di ibukota Sanaa yang dikuasai pemberontak untuk mengamankan pembayaran uang tebusan dari keluarga mereka.

Pelanggaran tersebut merupakan yang terbaru dari serangkaian kekejaman yang dilakukan oleh kelompok pemberontak, termasuk menahan wartawan, menyiksa tawanan, mencuri bantuan kemanusiaan dan melatih tentara anak-anak.

Dilansir The National, ini menggarisbawahi sejauh mana Houthi telah melanggar hukum kemanusiaan dan terus mendapat manfaat dari ekonomi perang yang mengisi kas mereka dengan biaya mereka yang tinggal di daerah di bawah kendali mereka.

Huda Al Sarari, seorang anggota asosiasi yang didirikan oleh para ibu dari mereka yang diculik oleh pemberontak, mengatakan bahwa ada lusinan wanita yang telah diculik oleh Houthis.

"Para aktivis sedang memantau kasus-kasus tahanan perempuan ini dan berusaha untuk mempublikasikan pelanggaran terhadap mereka di jaringan media sosial," katanya.

Tuduhan terbaru pertama kali diajukan oleh Organisasi Yaman untuk Memerangi Perdagangan Manusia minggu lalu.

Kepala kelompok anti-perdagangan yang berbasis di Sanaa mengatakan bahwa perempuan ditangkap oleh pemberontak Houthi dengan tuduhan pelacuran dan bekerja sama dengan koalisi Arab. Dia mengutip laporan dari keluarga, mantan tahanan wanita, dan sumber lainnya.

Kelompok itu mengatakan bahwa Houthi melakukan pelanggaran seperti penganiayaan, penyiksaan, dan penghilangan paksa perempuan dan anak perempuan di penjara rahasia dan ilegal.

Kepala kelompok anti-perdagangan manusia Nabil Fadel mengatakan bahwa pelanggaran terhadap perempuan dan anak perempuan seperti itu dimulai setelah Houthis meluncurkan tindakan keras terhadap dugaan cincin pelacuran.

Wanita yang ditangkap dalam penumpasan dan kemudian diberikan pembebasan dikirim ke penahanan rahasia di vila-vila di ibukota Yaman, bukannya dibebaskan.

Seorang aktivis yang berbasis di Sanaa yang mengepalai organisasi anti-korupsi setempat mengatakan bahwa perempuan-perempuan ini tidak diadili dan banyak yang ditahan secara sewenang-wenang.

Aktivis yang berbicara dengan syarat anonimitas mengatakan Houthi menahan para wanita ini untuk meminta sejumlah besar uang dari keluarga mereka sebagai imbalan pembebasan mereka.

Dia mengatakan hanya beberapa wanita yang ditahan oleh Houthis yang sebenarnya adalah pelacur. Dia juga mengatakan bahwa masih belum jelas persis berapa banyak wanita yang ditahan saat ini karena keluarga mereka enggan berbicara tentang masalah ini.

Fares Saeed, seorang jurnalis Yaman, mengatakan bahwa ia dihubungi oleh seorang mahasiswi di Universitas Sanaa yang mengklaim bahwa ia secara paksa diculik oleh orang-orang bersenjata Houthi bersama dengan salah seorang temannya pada November tahun lalu.

Gadis itu, kata Saeed, ditahan di fasilitas penahanan di mana dia dipukuli dan diancam dengan pemerkosaan, dengan tuduhan bahwa dia menghasut protes terhadap pemberontak. Dia dibebaskan sepuluh hari kemudian setelah ayahnya setuju untuk membayar uang tebusan dan bersumpah untuk tidak berbicara tentang penahanan putrinya.

TAGS : Pemberontak Houthi Wanita Sanaa




TERPOPULER :