Rabu, 20/03/2019 16:42 WIB

Maskapai Penerbangan Paling Tidak Aman di Dunia

Kam Air dan Ariana berbasis di Afghanistan. Kam memiliki 13 armada, termasuk dua McDonnell Douglas MD-87 dan dua turboprop ATR 42-500. Usia rata-rata armadanya sekitar 25 tahun.

Maskapai penerbangan Kam Air

Jakarta - Di beberapa negara yang kurang berkembang, terbang adalah tentang beralih dari A ke B tanpa opsi untuk membandingkan makanan dalam penerbangan, atau catatan keamanan.

Sebuah studi tahunan oleh AirlineRatings.com melihat 405 maskapai dan menandainya dengan sistem peringkat bintang tujuh. Ini memberi hanya empat dari bintang satu dan dua kepada Ariana Afghan Airlines, Blue Wing Airlines, Kam Air dan Trigana Air Service, dengan Blue Wing dan Trigana membuat daftar untuk tahun kedua berjalan.

AirlineRatings mengatakan memperhitungkan faktor keamanan paling penting saat menghitung hasilnya. Ini termasuk audit dari badan pengatur penerbangan dan pemerintah, kecelakaan pesawat udara dan catatan insiden serius, dan usia armada.

Maskapai yang paling tidak aman

Kam Air dan Ariana berbasis di Afghanistan. Kam memiliki 13 armada, termasuk dua McDonnell Douglas MD-87 dan dua turboprop ATR 42-500. Usia rata-rata armadanya sekitar 25 tahun.

Kam Air mengalami pukulan besar awal tahun lalu ketika hingga 10 karyawan tewas dalam serangan terhadap hotel Intercontinental Kabul. Sekitar 40 pilot dan awak pesawat, banyak di antaranya adalah orang asing, tinggal di hotel pada saat itu.

Ariana memiliki armada empat pesawat, dua Airbus A310-304s dan dua Boeing 737-4YOs.

Blue Wing berbasis di Surinam dan, menurut situs webnya, "berspesialisasi dalam koneksi penerbangan cepat dan efektif di Karibia". Ini memiliki Cessna Grand Caravan, sebuah Cessna 206 dan dua DHC-6 Twin-Otters yang dapat dengan mudah membawa 19 penumpang masuk dan keluar dari lapangan udara hutan.

Itu mengalami tiga kecelakaan antara 2008 dan 2010, dua di antaranya termasuk kematian. Kemudian ditempatkan pada daftar hitam penerbangan Uni Eropa.

Trigana Air terbang keluar dari Jakarta di Indonesia, dan menjadi berita utama pada tahun 2015 ketika 54 orang tewas setelah ATR 42-300 twin-turboprop turun di timur negara itu.

Keselamatan maskapai pada tahun 2018

Lima belas kecelakaan pesawat yang terpisah pada tahun 2018 mengakibatkan 556 kematian, namun 2018 adalah tahun paling aman dalam sejarah penerbangan dalam hal jumlah kecelakaan fatal dan yang paling aman kesembilan dalam hal nyawa yang hilang, menurut Aviation Safety Network.

"Jika tingkat kecelakaan tetap sama dengan sepuluh tahun yang lalu, akan ada 39 kecelakaan fatal tahun lalu," kata kepala eksekutif Aviation Safety Network, Harro Ranter dikutip The Nation.

"Ini menunjukkan kemajuan besar dalam hal keamanan dalam dua dekade terakhir."

Kecelakaan paling mematikan tahun lalu adalah pada 29 Oktober, ketika sebuah pesawat Boeing 737 yang dioperasikan oleh Lion Air jatuh di Indonesia dan menewaskan 189 orang di dalamnya.

TAGS : Maskapai Penerbangan




TERPOPULER :