Sabtu, 26/09/2020 15:45 WIB

AS akan Paksa Pencari Suaka Menunggu di Meksiko

Nielsen mengatakan, AS akan mengurangi migrasi ilegal dengan menyingkirkan salah satu penyebab utama.

Migran dari Amerika Tengah menyeberangi AS (Foto: AFP)

Washington - Menteri Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat (AS), Kirstjen Nielsen mengumumkan bahwa pencari suaka yang memasuki AS secara ilegal akan dipaksa menunggu di Meksiko sementara kasus mereka diproses di pengadilan imigrasi.

Kesepakatan dengan Meksiko, yang segera efektif, bisa membuat pencari suaka menunggu proses pengadilan di perbatasan selatan AS selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Presiden AS Donald Trump telah mengambil pendekatan garis keras untuk imigrasi, baik legal maupun ilegal, selama masa jabatannya.

Nielsen menyebut kebijakan baru ini sebagai suatu langkah bersejarah, mengklaim bahwa keputusan itu akan mengatasi krisis imigrasi dari Amerika Tengah di mana orang-orang melarikan diri dari kemiskinan dan kekerasan yang merajalela.

"Kami akan mengurangi migrasi ilegal dengan menyingkirkan salah satu penyebab utama yang mendorong orang-orang melakukan perjalanan berbahaya ke AS," katanya dalam sebuah pernyataan.

Nielsen mengatakan bahwa AS berharap para pencari suaka bisa mendapatkan visa kemanusiaan untuk memungkinkan mereka tinggal di Meksiko dan bekerja selama menunggu keputusan AS.

Menurut Departemen Keamanan Dalam Negeri, calon pencari suaka hanya akan diizinkan masuk ke AS jika hakim menyetujui klaim mereka.

TAGS : Amerika Serikat Pencari Suaka Meksiko




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :