Minggu, 19/05/2019 23:35 WIB

Seniman China Sulap Kulit Telur Jadi Karya Monumental

Seniman asal China, Yu, 49, yang merupakan cucu dari pelukis lokal yang terkenal di China menyulap kulit telur burung angsa, dan burung unta menjadi karya seni yang memukau.

Karya seni ukir menggunakan kulit telur

Jakarta - Seniman asal China, Yu, 49, yang merupakan cucu dari pelukis lokal yang terkenal di China menyulap kulit telur burung angsa, dan burung unta menjadi karya seni yang memukau.

Karya seni sari kulit telur menjadi hiasan untuk menyambut para pengunjung di studio Yu Wen di kota Dandong, di Provinsi Liaoning, China timur laut. Kulit-kulit telur tersebut diukir dengan gambar budaya-budaya China.

Yu yang telah berlatih selama 25 tahun itu memperkirakan bahwa dia telah menggunakan lebih dari 10.000 telur selama ia memulai menciptakan karya-karya monumentalnya.

Dilansir China.org, untuk memulai, Yu mengebor lubang di bagian bawah telur untuk menguras isi di dalamnya, menggunakan pisau kecil untuk mengangkat film pada cangkang, dan membiarkannya kering di tempat teduh, karena matahari akan membuatnya terlalu rapuh untuk diukir.

Kemudian dia menggunakan burin untuk mengukir pada permukaan cangkang. Proses ini membutuhkan satu atau dua hari untuk telur ayam, dan hingga satu bulan untuk pekerjaan rumit seperti mengukir telur burung unta.

"Konsentrasi sangat penting," kata Yu, "Kerangnya sering setebal tiga milimeter, sedikit gangguan bisa merusak seluruh pekerjaan."

Bertahun-tahun kerja telah meninggalkan banyak goresan kecil dan kapalan tebal di tangannya, dan kadang-kadang dia bahkan tidak bisa memegang sumpit dengan benar setelah hari yang panjang memegang pisau ukiran.

"Ini adalah seni reduksi," kata Yu, "Jika kamu terlalu banyak mengayun, pekerjaannya sudah rusak dan tidak ada solusi. Itu membuat rasa pencapaian menjadi lebih besar ketika kamu menyelesaikan satu bagian."

Kecintaan Yu dengan kerajinan dimulai dengan tradisi lokal. "Di China timur laut, ketika bayi lahir, teman dan kerabat akan mengirim telur yang dicelup merah sebagai hadiah, dan beberapa mungkin mengukir kata-kata yang baik pada mereka," kata Yu.

Karakter "Fu," yang berarti kebahagiaan, adalah kata yang populer untuk mengukir telur. Di studio Yu, ia memiliki lebih dari 100 "Fu" di berbagai font yang diukir pada telur dalam berbagai ukuran.

Yu mengatakan kecintaannya pada budaya tradisional Tiongkok telah mempengaruhi karya-karyanya.

Telur-telur tersebut diukir dengan tidak hanya karakter seperti "Fu" atau pola tradisional, tetapi juga topeng Peking Opera, dan lukisan dinding dari Dunhuang Grottos, sebuah situs warisan dunia UNESCO yang terkenal di barat laut Cina.

Sekarang Yu mengajar kerajinan di universitas lokal dan, dalam beberapa tahun terakhir, dia telah melihat lebih banyak orang datang dari seluruh negeri untuk belajar seni.

"Saya berharap saya bisa menggabungkan seni dengan budaya tradisional di masa depan dengan lebih baik, dan membantu orang-orang benar-benar menghargai `seni yang paling rapuh`," kata Yu.

TAGS : Seniman China Kulit Telur




TERPOPULER :