Kamis, 15/11/2018 17:39 WIB

Pertemuan Amerika dan China Penanda Hubungan Mulai Membaik

Ketika Amerika Serikat dan China terlibat dalam perang perdagangan, para diplomat dan pemimpin pertahanan utama mereka akan bertemu di Washington Jumat, mencari untuk mengurangi ketegangan pada isu-isu lain yang telah meredakan hubungan antara dua kekuatan dunia.

Presiden China, Xi Jinping dan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump (Foto: Getty Images)

Jakarta - Ketika Amerika Serikat dan China terlibat dalam perang perdagangan, para diplomat dan pemimpin pertahanan utama mereka akan bertemu di Washington Jumat, mencari untuk mengurangi ketegangan pada isu-isu lain yang telah meredakan hubungan antara dua kekuatan dunia.

Pertemuan tersebut merupakan suatu langkah untuk meredam perpecahan antara kedua negaranya khususnya terkait dengan isu-isu perdagangan, yang membuat kedua negara saling menyerang satu sama lain

Sekretaris Negara Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Jim Mattis akan bertemu dengan rekan-rekan mereka Yang Jiechi dan Wei Fenghe di Departemen Luar Negeri. Pembicaraan itu sebenarnya akan diadakan di Beijing bulan lalu tetapi ditunda setelah Washington mengumumkan penjualan senjata baru ke Taiwan, dan kapal-kapal AS dan China hampir bertabrakan di Laut Cina Selatan.

Meskipun penjadwalan ulang Dialog Diplomatik dan Keamanan AS-China mengisyaratkan upaya kedua belah pihak untuk menahan keterikatan perpecahan, tapi pertemuan yang direncanakan pada akhir bulan antara Presiden Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping pada KTT Kelompok 20 di Argentina malah dibatalkan.

Di situlah dua pemimpin cenderung mengatasi perselisihan perdagangan yang sedang berkembang yang sudah melukai konstituen di kedua negara dan mengancam untuk membebani ekonomi global yang lebih luas. Trump telah menampar China dengan menerapkan tarif pada $ 250 miliar dalam produk China, dalam sebuah dorongan untuk mempersempit defisit perdagangan AS dan mendorong kembali apa yang dilihat AS sebagai taktik pemangsa China pada industri teknologi tinggi. Beijing telah membalas dengan tarif atas barang-barang AS senilai $ 110 juta.

"Kami ingin ini menjadi hubungan yang konstruktif dan berorientasi pada hasil dengan China," kata Duta Besar AS untuk China, Terry Branstad, dilansir Memo.

"Amerika Serikat tidak berusaha menahan Cina, tetapi kami menginginkan keadilan dan timbal balik," tambahnya.

Dia menggambarkan pertemuan Jumat sebagai kesempatan untuk pertukaran ide-ide pada isu-isu seperti Korea Utara, hak asasi manusia, dan kerjasama di Afghanistan dan Iran, di mana AS menekan Beijing untuk memotong impor minyak. AS juga mencari tindakan dari China pada ekspor bentuk sintetis opioid yang disebut fentanil yang merupakan cambuk kecanduan narkoba di Amerika.

China dengan jelas melihat pembicaraan hari Jumat, yang akan diikuti oleh konferensi pers bersama, sebagai penentu-adegan untuk pertemuan mendatang antara Trump dan Xi. Yang bertemu Rabu dengan penasihat keamanan nasional AS John Bolton dan mendesak bahwa kedua belah pihak "mengelola perbedaan dengan benar" dan melihat untuk membuat KTT itu sukses, kantor berita Xinhua yang dikelola pemerintah China melaporkan.

"China berada dalam mode pengendalian kerusakan," kata Yun Sun, seorang ahli China di lembaga pemikir Stimson Center, mencatat ketidakpastian Beijing tentang apa yang sebenarnya diinginkan Trump dari kesepakatan perdagangan tetapi harapannya bahwa dengan pemilu jangka menengah AS keluar dari jalan Presiden Amerika yang lincah mungkin lebih cenderung mencapai kompromi. "Prioritas utama mereka adalah untuk menstabilkan hubungan," katanya.

TAGS : China Amerika Serikat Perang Dagang




TERPOPULER :