Senin, 21/10/2019 05:47 WIB

Turki Ogah Tutup Pangkalan Militer di Qatar

Menteri Luar Negeri Turki Mouloud Jawish Oglu menolak permintaan oleh Arab Saudi dan sekutunya untuk menutup pangkalan militer Turki di Qatar.

Bendera kebangsaan Turki (Foto: Google)

Jakarta - Menteri Luar Negeri Turki Mouloud Jawish Oglu menolak permintaan oleh Arab Saudi dan sekutunya untuk menutup pangkalan militer Turki di Qatar. Bahkan ia menyebut permintaan tersebut tidak realistis.

Menurut Jawish, angkatan bersenjata Turki dikerahkan di Qatar di bawah perjanjian kerjasama militer dan pertahanan bilateral yang ditandatangani antara Turki dan Qatar pada 2014, jauh sebelum konflik Teluk pada 2017.

"Oleh karena itu, tidak ada hubungan antara pengerahan pasukan militer kami dan konflik Teluk saat ini. Kami percaya permintaan ini tidak realistis," katanya dilansir Memo.

"Kerjasama dalam industri pertahanan merupakan aspek penting dari hubungan bilateral antara Qatar dan Turki," tambahnya.

Ia juga mengatakan bahwa itu memperkuat kemampuan militer angkatan bersenjata Qatar dan memberikan kontribusi untuk keamanan dan stabilitas kawasan Teluk.

"Bidang kerjasama antara Qatar dan Turki sangat banyak dan beragam," katanya.

Jawish mencatat bahwa total volume proyek yang dilakukan oleh kontraktor Turki di Qatar sejak 2002 mencapai $ 17,4 miliar.

“Turki selalu melihat negara-negara Teluk sebagai sebuah keluarga. Perbedaan antara anggota keluarga diselesaikan melalui dialog, tetapi Turki akan terus mendukung Qatar selama blokade berlanjut. ”

Pejabat Turki mengatakan negaranya telah sangat mendukung upaya Kuwait yang tulus untuk menengahi pihak-pihak, mengungkapkan kebahagiaannya bahwa Qatar telah menanggapi secara positif upaya-upaya ini.

Pada 5 Juni 2017, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan dengan Qatar dan memberlakukan blokade terhadapnya dengan tuduhan mendukung terorisme.

TAGS : Pangkalan Militer Turki Qatar




TERPOPULER :