Kamis, 18/07/2019 22:20 WIB

Pengungsi Rohingya Jadi Korban Perdagangan Manusia

Menurut angka-angka PBB, lebih dari 900.000 Muslim Rohingya yang dipaksa meninggalkan rumah mereka di Myanmar saat ini tinggal di distrik Bazar milik Cox di Bangladesh - sebagian besar di kamp-kamp.

Pengunsi Rohingya meninggalkan kampung halamannya ke Bangladesh (Foto: Al jazeera)

Jakarta - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan sebagian besar pengungsi Muslim Rohingya perempuan dijual dan harus kerja paksa untuk mencari nafkah bagi keluarga yang putus asa yang tinggal di kamp-kamp perbatasan yang kumuh di Bangladesh.

Organisasi Internasional PBB untuk Migrasi (IOM) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah mengidentifikasi 99 kasus perdagangan manusia sejak September 2017, lebih lanjut memperingatkan bahwa angka-angka realistis mungkin jauh lebih tinggi.

"Kisah-kisah yang biasa kami dengar adalah orang-orang yang rentan didekati oleh pedagang dengan janji-janji palsu tentang pekerjaan dan kehidupan yang lebih baik," kata juru bicara IOM Dina Parmer dalam sebuah pernyataan, mencatat bahwa beberapa pengungsi tidak sadar akan bahayanya dikutip PressTV.

"Orang lain mungkin sadar itu berbahaya, tetapi merasa situasinya sangat putus asa sehingga mereka bersedia mengambil tindakan ekstrim, mungkin mengorbankan satu anggota keluarga demi keluarga yang lain," kata pernyataan itu.

Menurut laporan IOM, 35 dari korban adalah perempuan dan 31 lainnya adalah laki-laki. Korban juga termasuk 25 pria dewasa dan delapan anak laki-laki.

"Bangladesh melarang para pengungsi meninggalkan kamp-kamp, atau melakukan pekerjaan lain selain berpartisipasi dalam program-program kerja tunai skala kecil yang dijalankan oleh lembaga-lembaga kemanusiaan," kata IOM.

Pernyataan itu lebih lanjut mengungkapkan bahwa lima wanita dan empat gadis berakhir dalam situasi eksploitasi seksual.

Menurut laporan itu, sebuah kelompok amal Bangladesh yang dikenal sebagai Kekuatan Muda dalam Tindakan Sosial (YPSA) saat ini terlibat dalam meningkatkan kesadaran di kalangan pengungsi Muslim yang dipaksa keluar dari Myanmar tentang risiko perdagangan manusia, dan telah mengumpulkan laporan dari para tokoh masyarakat Rohingya, serta organisasi lokal dan internasional.

"Lebih dari 1.000 telah diidentifikasi sebagai korban perdagangan manusia," kata Jishu Barua dari YPSA. "Mereka putus asa untuk keluar dari kamp untuk menghasilkan uang."

IOM bersikeras bahwa para pedagang manusia memangsa para pengungsi, dalam situasi putus asa, menawarkan mereka transportasi dan peluang kerja.

Di antara kasus-kasus yang didokumentasikan oleh IOM adalah seorang perempuan yang dipaksa untuk bekerja “jam kerja yang sangat panjang untuk upah yang sangat sedikit dalam industri pengolahan ikan” sementara gadis-gadis lain dan perempuan muda digunakan sebagai pembantu rumah tangga.

Namun, agensi tidak merinci lokasi-lokasi di mana para pengungsi dipaksa bekerja dan negara-negara mana mereka berpotensi diangkut.

Menurut angka-angka PBB, lebih dari 900.000 Muslim Rohingya yang dipaksa meninggalkan rumah mereka di Myanmar saat ini tinggal di distrik Bazar milik Cox di Bangladesh - sebagian besar di kamp-kamp.

Puluhan ribu Muslim Rohingya tewas, terluka, ditangkap secara sewenang-wenang, atau diperkosa oleh tentara Myanmar dan gerombolan Buddha terutama antara November 2016 dan Agustus 2017, ketika banyak anggota komunitas yang masih hidup mulai melarikan diri ke Bangladesh secara massal.

TAGS : Perdagangan Manusia Rohingya Bangladesh PBB




TERPOPULER :