Sabtu, 18/08/2018 18:56 WIB

Rusia dan China Blokir Proposal AS ke PBB

Presiden Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu di sela-sela pertemuan SCO (Foto: Xinhua)

Jakarta - Rusia dan Cina telah memblokir proposal Amerika Serikat untuk menambahkan sebuah bank Rusia dan bankir Korea Utara yang berbasis di Moskow ke daftar hitam PBB.

Baik Rusia dan China mengajukan keberatan pada 9 Agustus untuk permintaan AS bahwa komite sanksi PBB memberlakukan pembekuan aset pada Agrosoyuz Commercial Bank karena diduga membantu Korea Utara menghindari pembatasan yang diberlakukan PBB pada transaksi keuangan.

Dilansir Rferl, Permintaan AS juga menargetkan Ri Jong Won, wakil dari Bank Perdagangan Luar Negeri Korea Utara di Moskow. Proposal AS datang sebelum komite sanksi Korea Utara Dewan Keamanan PBB, yang mengambil tindakan hanya dengan konsensus.

Rusia keberatan karena proposal AS tidak memiliki bukti yang cukup atas tuduhan tersebut. China juga mengajukan keberatan atas rencana daftar hitam AS.

Alih-alih meningkatkan sanksi terhadap Korea Utara, seperti yang dituntut AS, Rusia dan China baru-baru ini telah menyarankan dewan keamanan membahas pengurangan sanksi-sanksi sehubungan dengan langkah-langkah damai yang telah dibuat Korea Utara, seperti menghentikan uji coba rudal nuklir dan balistiknya, karena bernegosiasi dengan Washington tentang denuklirisasi Semenanjung Korea.

Amerika Serikat dan anggota dewan sekutu telah mengatakan harus ada penegakan sanksi yang ketat sampai Pyongyang bergerak secara definitif untuk menutup program persenjataannya.

Sikap keras AS mendorong Korea Utara pada tanggal 9 Agustus untuk mengecam Amerika Serikat karena menanggapi tawarannya dengan menghasut sanksi dan tekanan internasional.

Pekan lalu, Washington memberlakukan sanksi pada bank Agrosoyuz, Ri Jong Won, Dandong Zhongsheng Industry & Trade Co yang berbasis di China, dan Korea Ungum Corporation yang berbasis di Korea Utara.

Departemen Keuangan AS mengatakan Agrosoyuz telah melakukan transaksi signifikan bagi bankir Korea Utara Han Jang Su, yang telah masuk daftar hitam oleh Washington. Han adalah wakil kepala dari Foreign Trade Bank yang berbasis di Moskow, bank valuta asing utama Korea Utara.

Dewan Keamanan memasukkan daftar hitam FTB pada bulan Agustus tahun lalu. Ri adalah wakil deputi FTB di Moskow. Departemen Keuangan AS mengatakan Dandong Zhongsheng Industry & Trade dan Korea Ungum Corporation adalah perusahaan depan FTB, dan juga harus masuk daftar hitam.

Organisasi dan individu yang masuk daftar hitam tunduk pada larangan perjalanan global dan pembekuan aset.

Rusia dan Cina bulan lalu memblokir proposal AS sebelumnya sebelum dewan PBB untuk menghentikan penjualan lebih lanjut produk minyak olahan ke Korea Utara tahun ini. Washington telah mengutip dugaan penyelundupan minyak yang telah membuat Korea Utara membatasi impor bahan bakar yang diatur di bawah sanksi PBB.

Dewan PBB tahun lalu memberlakukan serangkaian sanksi terhadap Korea Utara, termasuk larangan ekspor batubara, besi, timah, tekstil, dan makanan laut, dan pembatasan impor minyaknya, yang semuanya ditujukan untuk mencekik bahan bakar dan pendanaan untuk program rudal nuklir dan balistik Pyongyang.

TAGS : Rusia China Amerika PBB




TERPOPULER :