Senin, 01/03/2021 07:06 WIB

Iran Bangun Pusat Pengembangan Uranium

Ketika Amerika Serikat meninggalkan kesepakatan, Iran bersumpah untuk meningkatkan kapasitas pengayaan untuk memberikan tekanan

Ruang laboratorium Uranium

Jakarta - Kepala nuklir Iran, Ali Akbar Salehi mengatakan bahwa Tehran telah membangun sebuah pabrik canggih untuk meningkatkan kapasitas pengayaan uranium.

Ali Akbar Salehi , yang juga kepala Organisasi Energi Atom Iran, mengatakan proyek itu dijalankan karena keputusan baru-baru ini oleh pemimpin Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei untuk mencapai kapasitas pengayaan uraniumnya.

Salehi mengatakan Iran sedang membangun pabrik selama negosiasi yang mengarah pada perjanjian nuklir 2015, tetapi itu tidak beroperasi.

Pabrik baru akan memungkinkan Iran mencapai batas 190.000-SWU (unit kerja terpisah) dalam 10 bulan.

"Sang pemimpin benar-benar diberitahu dan kami memberinya informasi yang diperlukan pada saat itu. Dan sekarang dengan pesanannya, pabrik ini telah mulai beroperasi," kata Salehi dilansir UPI.

Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari kesepakatan nuklir Mei lalu, mengakhiri berbulan-bulan spekulasi tentang bagaimana ia merencanakan untuk menangani apa yang ia sebut sebagai salah satu kesepakatan terburuk dalam sejarah.

"Kesepakatan Iran adalah cacat pada intinya. Jika kita tidak melakukan apa-apa, kita tahu persis apa yang akan terjadi," kata Trump.

Sebagai bagian dari penarikan, Trump juga menjanjikan tingkat tertinggi sanksi ekonomi terhadap Iran, termasuk hukuman bagi negara manapun yang membantu Iran dengan pengembangan nuklir.

Berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 yang juga ditandatangani oleh Rusia, China, Inggris, Perancis dan Jerman, Iran setuju untuk menghilangkan persediaan uraniumnya tingkat menengah, memotong persediaan uraniumnya yang diperkaya rendah dan mengurangi jumlah sentrifugal gasnya. .

Ketika Amerika Serikat meninggalkan kesepakatan, Iran bersumpah untuk meningkatkan kapasitas pengayaan untuk memberikan tekanan pada penandatangan yang tersisa untuk memenuhi perjanjian tersebut.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan aktivitas nuklir Teheran damai dan tidak diarahkan untuk menciptakan senjata.

"Iran adalah negara yang menganut komitmennya. Dan AS adalah negara yang tidak pernah mematuhi komitmennya," katanya dalam pidato di televisi.

 

TAGS : Iran Uranium AS Nuklir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :