Jum'at, 27/11/2020 03:56 WIB

UGM "Tendang" Penceramah Ramadan eks HTI

Salah satu penceramah yang dicopot yakni jubir eks Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Ismail Yusanto.

Juru Bicara Hizbut Tahrir Indonesia, Ismail Yusanto

Yogyakarta - Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dikabarkan mengganti sejumlah penceramah yang sedianya mengisi acara Ramadhan di Masjid Kampus UGM. Salah satu penceramah yang dicopot yakni jubir eks perhimpunan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Ismail Yusanto.

Rektor UGM Panut Mulyono membenarkan kabar tersebut. Menurut Panut, upaya itu dia lakukan sebagai bentuk untuk mengantisipasi adanya gejolak.

"Kalau kami diamkam akan menimbulkan keresahan," kata Panut Mulyono saat jumpa pers di Gedung Pusat UGM, Yogyakarta, Jumat (18/5).

Panut menyadari bahwa daftar nama-nama penceramah yang akan dihadirkan dalam kegiatan Ramadhan di Kampus (RDK) di Masjid UGM telah tersebar di dunia maya. Beberapa nama di antaranya memunculkan polemik di tengah masyarakat.

Kabar tentang Jubir HTI Ismail Yusanto menjadi penceramah di Masjid Kampus UGM ini ramai dibicarakan setelah akun twitter @takviri mengunggah daftar nama-nama penceramah kegiatan Ramadhan di Kampus UGM.

Kendati belum bersedia menyebutkan nama-nama penceramah yang akan diganti, Panut menegaskan bahwa penceramah yang berafiliasi dengan organisasi terlarang tidak diizinkan dihadirkan di Masjid UGM.

"Yang berafiliasi ke organisasi terlarang ya tidak di Masjid UGM ya ceramahnya. Jadi pasti tidak hanya satu (nama penceramah yang akan diganti), yang berafiliasi ke organisasi terlarang pasti kami ganti," ujarnya.

Panut mengaku kecolongan dengan munculnya nama penceramah yang dianggapnya dapat memunculkan polemik.

Menurut dia, pihak rektorat juga kerap melakukan komunikasi dan rapat dengan pihak pengelola Masjid Kampus serta Pengurus Jamaah Shalahuddin UGM, termasuk dalam penjaringan para penceramah yang akan didatangkan.

"Tapi saya dan pak wakil rektor tidak tahu detailnya, sehingga keluar nama-nama seperti yang beredar di situ," terang Panut.

Menurut Panut, pihaknya sudah berulang kali mengingatkan kepada pihak takmir masjid Kampus UGM untuk mencari penceramah yang menyejukkan dan nasionalis.

Sementara itu secara terpisah, Ketua Jamaah Shalahuddin UGM Kiki Dwi Setiabudi menyebutkan bahwa daftar nama-nama penceramah yang beredar belum resmi. Kendati demikian, ia tidak menampik bahwa nama Ismail Yusanto memang masuk rencana untuk didatangkan.

"Memang masuk rencana tetapi belum fix," ujar Kiki.

Kiki mengatakan bahwa panitia RDK tidak berencana mengundang Ismail Yusanto sebagai jubir HTI. Menurut dia, Ismail rencananya hanya didatangkan sesuai dengan konteks kepakarannya sebagai insinyur.

"Itu kan bukan lagi HTI, beliau (Ismail) adalah salah satu ketua RDK, kita undang sebagai keilmuan karena sekali lagi tolong dicek riset kami bahwa RDK hari ini itu membawa (tema) kepemimpinan keilmuan, jadi kami hadirkan tokoh-tokoh keilmuan, beliau itu insinyur," kata dia. (Ant)

TAGS : Pendidikan Terorisme UGM HTI




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :